Tuesday, December 18, 2007

Angie versus Mia


Angie means my Lovely Star—Dzikrina Angie Pitaloka; while Mia is the nickname of Mia Thermopolis, the narrator of teen-lit novel entitled Princess Diaries written by Meg Cabot.
I bought the first serial of Princess Diaries in 2003, four years ago, when Angie was twelve years ago. In the first book, Mia was fourteen years old. As far as I remember Princess Diaries is the first teen-lit novel Angie read. At first, she complained why I bought here such a book, “Mia is fourteen while I am only twelve,” she said.
“Well honey, only two years difference, that’s not a big deal of course. I do hope you can get a good lesson from this novel.” I reasoned four years ago.
And my guess was right: Angie loved it. And sometimes she even was so absorbed that she saw herself as a “princess to be”. LOL. I assume she mixed it with Cinderella story (with its Cinderella complex!!!) (Un)luckily, in the first serial, Meg Cabot didn’t illustrate Mia as a feminist, only her mother: as a feminist who often did weird things with her weird feminist friends. It was similar to Angie and me: Angie didn’t know much about feminism, and perhaps she also saw me as weirdo: a feminist who was much different from her friends’ mothers, or our female neighbors who seemed to enjoy being full housewives. Unfortunately, in the first series of Princess Diaries, the relationship between Mia and her mother was not as open as my relationship with Angie since Mia seemed not to like her mother’s “weird” things many feminists (probably) do: such as not marrying Mia’s father, although she already got a baby from the man: Mia. One thing I remember (though I don’t remember in which serial Cabot wrote about it): when Mia’s mother offered her to talk about sexuality openly by coming to Mia’s room and encouraging her to talk about it heart to heart: instead of having a lively and comfortable talk with her feminist mother, Mia rejected it, saying to herself: “Sex? Oh no, my mom must be insane thinking that I am already interested in sex.” Well, I don’t remember how old Mia was when Cabot narrated that part. (FYI, I have the complete serials of Princess Diaries, only Angie doesn’t collect them in one bookshelf. Perhaps some books are borrowed by her friends. 
Realizing that as a teenager, Angie is still undergoing unstable mental progress, frankly speaking I often feel worried that Angie will blatantly follow her “role models” in some teen-lit novels she reads, including Princess Diaries. (The era when I bought her some religious collection short stories has been over! It is because in those stories the narration is clearly only between black and white, good and bad, no character is in grey area. In the reality, life is not just black and white like that, oftentimes we are surrounded by “grey things”, moreover I raise Angie as a secular, which in my opinion is often related to grey area.) Mostly after reading some teen-lit novels or watching movies/soap operas on television about teenagers, I wait for Angie to ask me about what she has read/watched, and discuss it together. She seldom does that, though.
In the last serial of Princess Diaries (the title is “Princess in the Brink” if I am not mistaken), Mia was narrated to be thinking of doing lovemaking for the first time with Michael. I assumed, no matter what, Cabot wouldn’t let it happen. (Honestly, as a feminist living in Indonesia, an area called “the Eastern” part of the globe, thinking of Angie will do it before getting married—moreover in a very young age, just like Mia who was still sixteen years old, the same age as Angie at the moment—really scared me, although I DO REALIZE that doing sex is everybody’s right.)
I must admit that there was a relief feeling in me when coming to the part that Mia didn’t do that with Michael. (silly of me! LOL.) Surprisingly, Cabot then wrote the “intimate scene” between Mia and her mother, because Mia needed to confide in someone, and she chose her mother as the first person to release her disappointment knowing that in fact Michael was no longer virgin. 
After reading that, I noticed that recently, Angie loved to be intimate with me on the bed before both of us fell asleep: one thing she used to love doing as a kid, but she seldom did that after she reached teenage.
Two nights ago, while lying on the bed in the dark, Angie was very close to me, kissing my right ears, and whispered, “You smell nice Mama. Will I still smell good like you after I become a mother?” LOL.
As what always happens to anybody else, kids will always be kid, won’t they? Anyway, I still love when Angie does things like what she used to do to me when she was a small kid.  A mother will always be a mother? LOL. LOL.
PT56 15.30 151207

Thursday, December 13, 2007

My Intermediate 4 Class

My Intermediate 4 class, scheduled on Monday - Wednesday at 17-19 is the naughtiest class of mine this term. The naughtiest here can be meant the noisiest, the craziest, as well as (sometimes) the most annoying class. LOL.
This class consists of 19 students, only one of them is college student, one is a junior high school student, and the other 17 students are senior high school students. You can guess their age ranges from fifteen to nineteen years. The senior high school students go to four different schools, one to SMA N 7, I must say not a favorite school in Semarang, LOL, three to SMA N 1 Kendal, a little town in the west of Semarang, perhaps the most favorite school there, LOL, three go to SMA N 5, quite favorite school in Semarang, LOL, and the rest go to the same school with my Lovely Star, Angie, SMA N 3 Semarang, the most favorite state school in my hometown. Therefore, most of them know Angie, and they know that I am Angie’s mother. I don’t know whether due to this relationship, they feel so comfortable in my class, so that they do anything without feeling worried that I would get annoyed.
I must say that there is one troublemaker in this class, a student going to SMA N 5. I am not sure about his capability in mastering the material, but he is very capable to attract his classmates’ attention. He out of the blue loves humming in the classroom; he seems that he doesn’t realize how ugly his voice is. LOL. No one will enjoy listening to his hum, I believe. LOL. But since he is mostly successful to joke around, makes his classmates laugh with his foolish act (such as flirting a girl, by touching her fingers/hand, then kissing his own hand after that, while closing his eyes. Very annoying to me, but very amusing to his classmates!)
I am not always angry with him though when he intentionally does foolish acts to attract his mates’ attention and to make them laugh.
There is another student who goes to SMA N 3, the same batch with Angie. He is the one who asked me to write something about his class in my blog. LOL. Well, his name is Rian (he asked me to write his real name here!) with nickname “Pussy”. LOL. (Gosh, doesn’t ‘pussy’ belong to girls? LOL. LOL.) He is quite good-looking, and he claimed that one day when he went sightseeing with some friends—Angie was there too—an agent of one teenage magazine from Jakarta offered him, “Wanna be a model for ANEKA YES?” I in fact didn’t want to believe in him. LOL. Unfortunately (or fortunately), when I asked Angie about it, she said, “Yes, Mama, someone out of the blue offered him like that when we went sightseeing at the mall.” Nah lo. LOL.
Btw, Rian is having a crush on Angie’s best friend, Nana. Several days ago, he asked me if I had her picture, so I encouraged him to visit Angie’s blog and download Nana’s picture by himself. At the same time, I promoted this blog to my students. LOL.
So, Rian, this article was especially written for you. :)
LL 16.45 131207

Tuesday, December 04, 2007

Dream is (not always) reality

Sekolah Angie sedang heboh!!!
Pasalnya beberapa hari yang lalu, well let’s say around a week ago, seorang anak kelas XI IA 9, yang mengaku mimpinya sering menjadi kenyataan, bermimpi dalam perjalanan study tour ke Bali, dua bus mengalami kecelakaan, satu bus terbakar, kemudian meledak, sedangkan bus yang satu lagi—yang konon dinaiki kelas IS (dulu disebut IPS)—ditabrak kereta api. Angie sempat bercerita tentang hal ini kepadaku, namun aku tidak menanggapinya dengan serius, yah ... aku anggap sebagai cara seorang anak mencari sensasi.
Hari Sabtu kemarin, beberapa siswaku berbincang tentang hal ini dengan ribut di dalam kelas, sebelum aku memulai pelajaran. Aku sendiri sudah lupa dengan cerita Angie tentang seorang teman yang tidak dia kenal secara langsung yang bermimpi tentang kecelakaan tersebut. Yang aku tangkap dari perbincangan beberapa siswaku itu adalah dia tidak diperbolehkan ikut study tour ke Bali yang akan diselenggarakan awal bulan Januari 2008.
“Your parents do not let you join the study tour to Bali?” I asked her.
“In fact the problem is not as simple as that, Miss. Tapi ada seorang anak kelas XI IA 9 yang mengaku bermimpi rombongan sekolah mengalami kecelakaan. Dan anak itu mengaku mimpinya sering menjadi kenyataan.”
Aku langsung ingat cerita Angie beberapa hari lalu.
“Have your teachers known about this?” tanyaku.
“Well, some yes, Miss. Our religion teacher said, “Just wait and see.” We wanted the principal to postpone the study tour several months, not in January but he did not agree. Kalau kecelakaan itu benar-benar terjadi gimana dong?”
“Do you believe if God has destined us to die, we cannot postpone it? not even any single minute?” tanyaku lagi.
“Yang penting kan kita sudah berusaha Miss?” kata salah satu dari mereka.
Aku kemudian bercerita pengalaman seorang rekan guru sekitar satu tahun yang lalu. Satu hari anaknya minta ijin untuk ikut rombongan teman-temannya yang akan pergi ke Jogja untuk mengikuti sebuah kompetisi. Sang ayah—rekan guruku itu—bilang,
“Nak, sebentar lagi kamu akan pergi study tour ke Bali bersama teman-temanmu. Kalau ada apa-apa dalam perjalanan ke Jogja, yang menyebabkan kamu tidak bisa ikut ke Bali, kamu akan sangat menyesalinya nanti.”
Sang anak yang termasuk penurut ini pun menuruti saran sang ayah, dia tidak jadi ikut teman-temannya ke Jogja. Pada hari yang sama dia bermain sepak bola bersama teman-teman yang lain, di halaman sekolah, seusai pelajaran hari itu. Di tengah-tengah permainan, karena tendangan bola yang sangat keras menimpanya, dia pun terjatuh. Entah bagaimana ceritanya, namun salah satu tangannya (aku lupa kiri atau kanan) patah, yang menyebabkannya tidak bisa masuk sekolah selama beberapa hari setelah itu, karena harus mengikuti terapi penyembuhan. Temanku membawanya ke ‘sangkal putung’ yang secara ajaib mengobati patah tulang tanpa melalui operasi.
Akibat lain? Dia tidak jadi ikut study tour ke Bali.
Mendengar ceritaku, para siswaku yang semula ribut memperbincangkan tentang mimpi aneh itu, pun terdiam. Seorang siswa lain, dari sekolah yang lain menyelutuk,
“Biasanya sih mimpi yang diceritakan kepada pihak lain justru tidak jadi kenyataan. Sekarang kan seluruh sekolah tahu mimpi itu. So, just relax!!!”
Pada saat yang sama aku teringat salah satu cerita dalam AKAR, Guru Liong yang telah memimpikan berulang kali bahwa dia akan menemukan seorang bayi di bawah pohon asam yang terletak tak jauh dari vihara tempat dia tinggal dan mengabdikan dirinya kepada Buddha. Dan mimpi itupun menjadi nyata. Setelah beberapa bulan memimpikan hal tersebut, satu hari di waktu pagi, Guru Liong menemukan seorang bayi. Sang bayi diberi nama BODHI, karena kalau diberi nama ASAM sesuai nama pohon yang menaunginya tatkala dia ditemukan, akan terdengar janggal bagi telinga orang Indonesia. LOL.
Aku percaya orang-orang tertentu diberi kelebihan oleh Sang Maha Kuasa untuk dapat ‘meneropong’ masa depan, yang mungkin saja melalui mimpi-mimpi yang hadir di tengah tidurnya. Dan sulit bagi kita untuk membedakan—at least for me—yang manakah yang memang diberi kelebihan ataukah hanya sekedar ‘beruntung’ apa yang dia impikan menjadi kenyataan.
Aku ingat di kelas yang sama, sekitar satu bulan yang lalu, kita membahas ‘dream’ yang dimaksudkan ‘keinginan’, namun beberapa siswa tidak bisa membedakan ‘dream’ yang datang dalam tidur sebagai penghias tidur malam, ataukah ‘dream’ yang merupakan harapan atau keinginan untuk masa depan kita. I asked my students, “Have you ever dreamt of something that you thought impossible for you to reach? But after some time, you got that.”
A student—the same student who was forbidden by her parents to follow the study tour to Bali next January due to the weird dream coming to a student—said,
“Several months ago I dreamt of entering Social major. The following morning, when my father took the report at school, the report told me that my dream came true.”
“Did you really want to major in Social before that?” I inquired.
“No Miss. I wanted to major in Science of course.”
PT56 15.40 021207

Monday, October 22, 2007

Angie and Pocahontas




“Mama, nanti tolong pinjamkan VCD POCAHONTAS di Lestat ya Ma. Ada tugas dari sekolah?”
Itu adalah sms yang Angie kirimkan beberapa minggu yang lalu.
“Kalau Lestat punya Sayang, ntar Mama pinjamkan. Mama juga mau nonton. Soalnya di rental yang di Puspowarno ga punya. Beberapa tahun lalu Mama nyari kesana ga ada.” Itu sms jawabanku.
Dan ternyata Lestat VCD/DVD rental tempatku menjadi member tidak punya VCD “Pocahontas”, yang dimiliki hanya “Pocahontas 2”. Angie semula tidak mau pinjam, namun aku bilang, “It’s okay honey. Let’s rent it. We will look for the story of Pocahontas in the internet, and then combine it with the story in “Pocahontas 2”.
Sesampai rumah, Angie langsung nonton “Pocahontas 2” yang ternyata membuatnya bingung. “Angie ga bisa bayangin ceritanya bagaimana Mama. Harus nonton dari yang pertama dulu.”
Akhirnya aku buka-buka buku THE NORTON ANTHOLOGY OF AMERICAN LITERATURE. Aku baca pas bagian John Smith, salah satu the first settler di Amerika Serikat di awal abad ke 17, sekitar tahun 1620-an. Ada sedikit cerita tentang Pocahontas tatkala dia dan rakyatnya membantu John Smith survive in that wilderness.
*****
Angie dan kelompoknya mendapatkan tugas dari guru Bahasa Inggrisnya untuk mementaskan cerita “Pocahontas”. Mementaskan di sini maksudku tidak hanya bermain di atas pentas, namun merekamnya menggunakan handycam. Untungnya salah satu teman di kelompoknya mendapatkan DVD POCAHONTAS, sehingga Angie dan teman-temannya pun menonton bareng, termasuk VCD POCAHONTAS 2 yang kusewa dari Lestat, untuk mendapatkan gambaran what the story is like.
Kemudian mereka berbagi tugas. Dua anak membuat naskah “Pocahontas” ala mereka. Kemudian mereka menyerahkan naskah itu kepada Angie, sembari berkata, “Bilangin Nyokapmu agar diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggris dong.” Wah ...  “Jangan lupa, bilangin agar pilihan kata dan grammarnya jangan terlalu canggih, ntar ketahuan kalau naskah itu bukan bikinan kita.” LOL.
Kenyataannya hari Senin 8 Oktober lalu, sepulang dari kursus Bahasa Inggris, (sekitar pukul 21.00, karena mampir dulu ke warnet, trus mampir ke “permak jeans”, baru balik ke rumah, mana hujan deras banget malam itu, yang membuat busi motorku terciprat air banjir dan mogok 10 hari setelah itu), Angie langsung nongkrong di depan monitor desktop sehingga aku mengetik/membaca artikel menggunakan the cutie. I made her a cup of hot nescafe. Angie menerjemahkan naskah yang dibuat temannya ke dalam Bahasa Inggris sendiri, tanpa merepotkanku. Hanya sesekali bertanya beberapa kosa kata, atau grammar.
Sekitar pukul 23.30 aku sudah teler sedangkan Angie masih bekerja di depan desktop. Setelah mematikan the cutie, aku langsung menempatkan diri di pojok, memeluk guling dan pamitan ke Angie, “Mama udah ga kuat Sayang. Mama bobo duluan ya?” Aku pikir tentu ga lama lagi Angie akan nyusul tidur, karena dia kan ga betah melek sampai malam?
Sekitar pukul 02.30 aku terbangun, dan terkejut melihat Angie yang tetap dalam posisi yang sama sebelum aku jatuh tertidur: duduk di depan monitor, mengetik, sesekali memelototi kertas berisi naskah berbahasa Indonesia yang dia letakkan di samping monitor, sambil sesekali juga chatting lewat hape menggunakan fasilitas ‘MXIT” yang akhir-akhir ini populer melanda anak-anak remaja di Indonesia. Oh God, I felt so guilty, to let my Lovely Star work all alone. “Honey ... belum bobo dari tadi?” teriakku.
Dengan tenangnya, Angie menjawab, “Belum Ma. Lah teman-teman minta naskah ini sudah jadi besok. Kita mau latihan di sekolah sekitar pukul 09.00.”
Namun akhirnya sekitar pukul 03.00, Angie beranjak ke tempat tidur, berusaha mengistirahatkan mata dan tubuhnya sejenak sebelum akhirnya kubangunkan pukul 03.30 untuk makan sahur.
Seusai sahur, Angie tidur, setelah sempat mengeluh, “Kerjaan belum selesai. Angie sudah capek dan ngantuk. Ah, Angie mau bobo dulu.”
Akhirnya sekitar pukul 05.00-06.30 aku menyelesaikan menerjemahkan naskah itu.
Angie bangun sekitar pukul 06.45 setelah alarm di hape berbunyi. Dia langsung duduk di depan monitor komputer lagi, siap melanjutkan pekerjaannya. Namun, sebelum ‘nyawanya berkumpul lagi’, LOL, aku bilang padanya, “I have finished it honey. It’s done now.”
Angie menatapku dengan bengong (belum benar-benar bangun dia kayaknya LOL), but then smiled, didn’t say anything. Namun dari sorot matanya aku tahu, she wanted to say, “Thanks a lot Mama. You are the best.” Cie ... LOL.
*****
Minggu pagi 21 Oktober 07 aku sedang bersiap-siap berangkat berenang tatkala aku iseng membaca sms di hapeku. Ada sms dari teman Angie untuk mengajak berkumpul di sekolah sekitar pukul 07.00 karena mereka akan berangkat menuju Gedong Songo untuk pengambilan gambar drama POCAHONTAS. Sehari sebelumnya Angie dan beberapa temannya sudah ke sana, hunting tempat-tempat untuk pengambilan gambar.
“Angie mau pergi lagi hari ini?” tanyaku, retorika. LOL.
Angie yang masih molor cuma mengangguk.
“Mama pengen berenang nih. Gimana?”
“Yah ... ga ada yang ngantar Angie ke sekolah dong Ma? Angie sama teman-teman janjian ketemuan di sekolah pukul 07.00, trus berangkat bersama-sama ke Gedong Songo.”
Setelah sempat bingung sejenak, apakah aku akan memanjakan keegoisanku untuk berangkat berenang, atau mengalah to stay home dan mengantar Angie ke sekolah, akhirnya I made up my mind: kutanggalkan baju berenangku dan menyalakan desktop.
Mengetik sedikit di diary, main game sebentar, kemudian menyiapkan sarapan Angie setelah dia usai mandi.
Sekitar pukul 07.00 aku mengantarnya ke sekolah. Seorang teman Angie wanti-wanti, “Janjian kumpul di sekolah jam 07.00 ya Ngie? Jangan telat loh!”
Kenyataannya, aku harus menemani Angie menunggu teman-temannya kurang lebih 40 menit di depan gedung sekolah agar Angie ga perlu merasa menjadi seperti “anak ilang”. LOL.
Pulang dari mengantar Angie ke sekolah, I made a cup of cold cappuccino, karena meskipun masih pagi, udara di Semarang sudah terasa hangat, sebelum akhirnya menjadi panas di siang hari.  Then, balik ke kamar, nongkrong lagi di depan monitor desktop.
Dan inilah hasil my ‘humming’ about Angie and Pocahontas. LOL.
Btw, beberapa minggu lalu waktu Angie meminta sumbangan ide untuk menulis paper di tempatnya kursus bahasa Inggris, dengan iseng aku bilang, “Hubungan antara Pocahontas dan sejarah berdirinya negara Amerika Serikat...”
Angie langsung manyun. LOL. Dan aku bilang, “Well, your class teacher will comment, ‘Ini sih Bu Nana banget!!!’” LOL.
“Atau ini Sayang ... ‘Keberadaan pusat wisata kuliner Waroeng Semawis sebagai salah satu upaya pembauran etnik di Semarang’ ...”
Angie pun tambah manyun. Hahahahaha ...
PT56 09.20 211007

Wednesday, September 19, 2007

Menulis

Salah satu teen-lit novel kesukaan Angie adalah serial “Princess Diary” yang ditulis oleh Meg Cabot yamg tak lagi seorang teenager. Seperti judul bukunya, isi novel ini tentu saja berupa tulisan diary sang Putri Mia Thermopolis. Kalau tidak salah, pertama kali aku membelikan seri pertama Princess Diary untuk Angie tahun 2003. Usia sang tokoh imajiner, Mia Thermopolis, yang 14 tahun, tidak jauh berbeda dari Angie yang waktu itu berusia 12 tahun membuat Angie merasa tidak asing dengan karakter Mia, meskipun Mia hidup di kota metropolitan New York.
Karena begitu menyukai cara Mia menulis diary-nya, aku lihat Angie pun terpengaruh dengan cara Meg Cabot menulis sebagai Mia. (Tentu saja aku mengetahuinya dari membaca diary Angie secara diam-diam. LOL.) Aku cukup terkejut mengetahui betapa Angie begitu mudah mengaplikasikan cara Meg menulis diary seorang anak perempuan berusia 14 tahun.
*****
Ketika aku membaca KUMpulan CERpen milik Djenar Maesa Ayu—mulai dari “Mereka Bilang Saya Monyet” dan mengetahui bahwa Djenar belajar menulis dari Sutardji Calzoum Bachri, Budi Darma, dan Seno Gumira Ajidarma, secara lintas—maksudku aku belum melakukan riset yang mendalam—aku melihat cara menulis Djenar yang agak mirip dengan ketiga gurunya tersebut.
Hal ini mengingatkanku akan tuduhan orang kepada Ayu Utami bahwa sebagian dari novelnya “Saman” dituliskan oleh Goenawan Mohammad. Siapa tahu cara Ayu Utami menulis mendapatkan banyak pengaruh dari GM, sehingga orang-orang yang tidak rela karena seorang perempuan memenangi Sayembara menulis novel dengan serta merta menuduh GM terlibat dengan aktif—baca  “menuliskan”—dalam beberapa bagian novel tersebut.
Angie tidak belajar secara khusus dari Meg Cabot cara menulis diary, hanya dengan membaca teen-lit yang berjudul “Princess Diary”, di mataku Angie sudah cukup berhasil “meniru” cara-cara Meg. Apalagi Ayu yang berkawan dekat dengan GM. Anything wrong with that?
Satu waktu ketika aku konsultasi tesis dengan Professor Bakdi Soemanto—salah satu budayawan yang tinggal di Jogjakarta—aku sempat menanyakan kepada beliau tentang hal “tiru-meniru” ini, atau, lebih “terhormat”nya sebut saja “proses belajar menulis” dari orang lain. Pak Bakdi mengiyakan bahwa hal tersebut sangatlah mungkin terjadi. Akan tetapi pada kasus Ayu dan GM, ternyata beliau lebih ‘setuju’ pada publik yang menuduh GM “menuliskan beberapa bagian” novel SAMAN. :) Kemudian beliau malah bercerita tentang orang yang dia sebut “Mas Goen” ini yang konon memang terlibat secara emosial dengan Ayu.
Darimanakah aku belajar menulis? Aku tidak pernah belajar menulis secara khusus dari siapa pun. Aku belajar menulis secara otodidak. Seandainya ada orang yang mengatakan cara menulisku mirip si A, atau B, atau C, well ... bisakah aku mengatakan bahwa Tuhan menciptakan dunia yang benar-benar sempit? :)
PT56 14.14 180907

Thursday, September 13, 2007

Angie's Oral Exam

Angie has been studying English in an English course where I work for around three years. However, she has never been in my class, and I have never been an oral examiner in her class during the promotion test. This term—term III 2007—I almost became her class teacher in High Intermediate 3. (Un)fortunately, when Angie knew about it, she asked me to exchange the class with another workmate of mine. So, she got another teacher in her class—not me.
A week ago when the schedule for the promotion test was issued, which teacher would proctor which class, and which teacher would oral-examine which class, I found my name to be the oral examiner of Angie’s class. I told my workmate who was teaching Angie’s class this term, “I will oral examine Angie’s class. But this time, I will not exchange it with anybody else. I will not tell her either so that it will be a surprise for her.
“I want to know her capability in English,” I reasoned. My workmate smiled widely to hear that.
In the morning before the oral test, Angie asked, “Who will oral examine my class, Mama?”
“I am sorry honey, I haven’t taken a look at the schedule yet,” I avoided giving an answer. LOL.
*****
That afternoon, after the bell rang, I went to Angie’s classroom. I didn’t find her among the students crowding the classroom. However, after I entered the room, talking to some students inside, I saw Angie standing outside, trying to peep who was the oral examiner, and seemed surprised to see me there. I waved and smiled to her. LOL. I heard some of her classmates say, “Angie, you don’t need to take oral test here. You can do it later, at home.” LOL. LOL.
In her turn, as usual, Angie paired up with Nana, her close friend since they were in elementary school. When I asked Angie to read a passage, to score her pronunciation, she seemed relaxed, as if she wanted to tell me, “No need to worry about me, Mama. I am good.” LOL. And yes, she didn’t make any mistake at all! (FYI, she often complains at home when I ask her to practice her pronunciation.) When I gave her compliment, “Good” with one of my thumbs up, she made a V with her right hand on her head, confidently. LOL. By doing that, as if she wanted to tell me, “See? No need to worry about me, right?” LOL.
After the reading step to score the pronunciation, the examiner gave a case to be discussed in pairs. I gave Angie and Nana a case of “designing babies”, Perhaps because both of them—especially Angie—felt really at ease with me, they seemed very relaxed when discussing the topic. I was sometimes amazed with Angie’s answer, and I had to tell myself that she had my intellect in her. LOL. LOL.
Nana agreed with designing babies phenomenon, such as what kind of sex a couple wants to have for their baby. Nana said she wanted to have a baby girl, “So that I can do girly things to her, to make her as beautiful as me.” She said jokingly but confidently. LOL. Angie is on the way around. Although she didn’t mind people’s business to choose what sex for their future babies, Angie didn’t want to do that. “It is up to God what my baby will be. I would prefer to have a surprise rather than a made-up one.”
That’s my girl!!! LOL.
LL 18.53 130907

Saturday, September 08, 2007

Peraturan baru ...

Tadi pagi, waktu sedang bersiap-siap akan berangkat sekolah, tiba-tiba Angie bilang, “Ma, sekarang ga boleh pake jaket kalo ke sekolah!”
“Lah, emang kenapa?” tanyaku heran.
“Entahlah. Pokoknya begitu masuk pintu pagar, jaket harus dilepas. Kemarin Mama perhatikan ga dua guru yang berdiri di dekat pintu masuk? Mereka melototin Angie kan? Untung jaket belum Angie pake.”
“Well, kalau tidak ada alasan jelas mengapa seorang siswa ga boleh pake jaket itu kan tidak mendidik namanya. Ingat salah satu adegan dalam film NAGABONAR JADI 2 waktu si supir bajaj bilang ke Nagabonar bahwa bajaj dilarang masuk ke jalan tertentu di Jakarta?”
Angie tersenyum geli mengingat adegan itu.
“Di situ, Nagabonar ngotot meminta jawaban yang jelas dari Tukang Polisi (huehehehe ... ada ga tukang polisi? LOL) yang jaga di jalan bebas bajaj, namun dia tidak mendapatkan jawaban yang jelas kecuali ‘memang peraturannya begitu Pak!’ Lah, pertanyaannya mengapa ada peraturan seperti itu? Dan si tukang polisi yang tidak tahu alasannya cuma muter-muter aja jawabannya. Ketika dilihatnya Nagabonar tetap ngotot akhirnya si polisi bilang, merengek tepatnya, “Pak tolong saya Pak. Kalau Bapak tetap nekad juga masuk jalan ini naik bajaj, saya yang akan dipecat.” Nagabonar yang tetap terlihat penasaran akhirnya mengalah jalan kaki karena dia tidak mau membuat si polisi itu terkena masalah. Polisi itu kan cuma orang kecil di jajarannya. Nah, kalau sekolah Angie ingin mendidik anak-anak, tolong dong diberi alasan yang jelas mengapa siswa tidak boleh pake jaket tatkala memasuki gedung sekolah. Jangan asal membuat peraturan tanpa dasar yang jelas.”
(Beginilah salah satu caraku mendidik Angie untuk berpikir secara kritis.)
Angie cuma manggut-manggut. But then tiba-tiba aku justru mendapatkan jawabannya.
“Honey, do you remember one bad happening during orientation period for the new students? You told me some new students lost their cellphones when they had to attend some ceremonies outside the classrooms. You were even one of the accused students only because you had two cellphones. And then later the school found some smugglers entering the school who stole some cellphones. Mereka pura-pura menjadi siswa SMA N 3 dan memanfaatkan masa orientasi sekolah itu—karena biasanya terjadi kelengahan pada masa tersebut berhubung biasanya anak-anak banyak yang berkeliaran di luar kelas karena kegiatan yang dilakukan pada saat tersebut. Mungkin sekolah ingin mengantisipasi hal seperti itu sehingga tatkala para siswa masuk gedung sekolah, mereka harus menunjukkan identitas mereka dengan menunjukkan badge sekolah.”
Sekali lagi, Angie manggut-manggut. Kali ini wajahnya agak cerah karena menemukan jawaban mengapa tiba-tiba siswa-siswi SMA N 3 tidak boleh memakai jaket tatkala memasuki areal sekolah.
Btw, berhubung gosip terheboh yang baru saja kuperbincangkan dengan Angie semalam adalah free sex masuk sekolah, yang menggayuti pikiranku sebenarnya adalah apakah ada hubungan antara siswa tidak boleh memakai jaket tatkala memasuki gedung sekolah dengan gosip terheboh tersebut? Barangkali pihak sekolah menengarai para pelaku free sex tersebut bukan anak-anak SMA N 3? Tapi semalam Angie sempat menyebut beberapa siswa yang telah diinterogasi pihak sekolah berkenaan dengan hal tersebut. Dan seperti pada tulisanku sebelum ini, sudah ada ‘shock therapy’ yang dilakukan oleh pihak sekolah—meskipun menurutku tidak selayaknya dilakukan oleh well-educated people: langsung menuding oknum-oknum tertentu dengan sebutan yang memerahkan telinga, misal “perek”. Kalo untuk siswa laki-laki, apa ya sebutannya? Angie didn’t mention it. Mengapa shock therapy ini hanya berlaku kepada para siswa perempuan saja? Misogini memang tetap terjadi di segala lapisan masyarakat.
Hhhhhhhh ... ... (aku menghela nafas yang benar-benar panjang ...)
PT56 16.52 060907

Friday, September 07, 2007

Free Sex: ‘co-culture’ in Indonesia (already)?

Semalam, Rabu 5 September 2007, aku dan Angie makan malam di kafe “Kahuripan”, tempat kita biasa ‘merayakan’ sesuatu hanya berdua saja. Misal: waktu Angie lulus SMP lebih dari setahun yang lalu (kebetulan dia bersekolah di SMP N 1, yang lokasinya dekat dengan kafe “Kahuripan”), kemudian Angie diterima di SMA N 3, Angie masuk jurusan IPA—jurusan yang dia inginkan, agar dia bisa mendaftar di Fakultas Psikologi nanti setelah lulus SMA. Occasion apa semalam? Tentu kemenanganku dalam lomba blog yang diadakan oleh Fakultas Ilmu Komputer Unika Soegijapranata. Namun, tentu saja tidak hanya dalam occasions tertentu saja aku dan Angie mampir ke kafe tempat nongkrong anak-anak SMP N 1 dan SMA N 6 Semarang (kedua sekolah ini kebetulan terletak di jalan yang sama, Jl. Ronggolawe Semarang). Kadang-kadang kalau aku dan Angie kangen masakan yanb biasa kita pesan di kafe ini.
Seperti biasa, yang paling kunikmati tatkala eating out berdua dengan Angie adalah saat Angie bercerita tentang teman-temannya, sekolahnya, dll. Pada saat-saat seperti itu, Angie biasa bercerita banyak tanpa aku perlu ‘menginterogasinya’. LOL.
Dan, yang diceritakan oleh Angie semalam benar-benar membuatku shocked—areal sekolah telah menjadi tempat pilihan untuk melakukan hubungan seks!
Sebenarnya Angie telah membawa ‘wacana’ ini kepadaku sejak seminggu yang lalu, namun aku tidak dengan mudah mempercayainya. Apalagi tatkala Angie menyebut nama seorang guru yang—I am really to say this --menurutku sok tahu dan fussy banget. (Ini berdasarkan pengalamanku sendiri waktu belajar di sekolah itu lebih dari 20 tahun yang lalu.)
Aku bilang ke Angie, “Honey, don’t easily believe in what people say. Moreover you know I know that particular teacher well. Don’t easily judge your friends to do that so-called immoral thing. Ok?”
“But Mama, I am sorry to say that she was not the only one who said such a thing. Some other teachers also said the same thing. One of the janitors also saw some students doing ‘that’ in the classroom. The rumor said that the students threatened the janitor not to tell the teachers.”
Waktu itu obrolan berhenti di situ mungkin karena suasana yang kurang mendukung kita berdua untuk curhat.
Obrolan baru berlanjut tadi malam di kafe “Kahuripan”. Angie bercerita lebih panjang lebar ini itu, itu ini, bla bla bla ...
Dan aku hanya bisa menghela nafas panjang.
Aku mencoba mengingat kembali zamanku dulu tatkala masih duduk di bangku SMA. Tidak ada kisah sepasang cowo cewe terpergok guru ataupun siapa sedang melakukan sesuatu yang tidak selayaknya dilakukan di sekolah. Ada gosip yang mengatakan beberapa temanku saat itu kalau pulang dijemput ‘om om’. Namun tentu saja waktu itu tidak ada kisah ‘terpergok’ di sekolah. Dan aku ingat, pada waktu itu, ruang-ruang kelas di gedung SMA N 3 dipakai oleh sekolah swasta, SMA PGRI 2 yang memang waktu itu belum memiliki gedung sendiri. (Btw, sekolah itu masih eksis ga ya sekarang? Kok aku ga tahu kelanjutannya? Atau memang aku ini tipe pasif dan ignorant. )
Aku yakin, kisah ini tidak hanya terjadi di sekolah terfavorit di Semarang. Tentu hal ini pun terjadi di sekolah-sekolah lain. Fenomena ini telah menggejala di seluruh Indonesia, terutama di kota-kota besar.
(Aku jadi ingat cerita seorang teman chat. Dia pernah chat dengan seorang cewe, masih duduk di bangku SMA. Cewe ini mengajaknya kopi darat. Setelah kopi darat, si cewe yang mengendarai mobil lumayan mewah ini mengajaknya mampir ke sebuah hotel dan mengajaknya having sex. Berhubung si cewe ini cantik, dan temanku mengaku sebagai seorang laki-laki hetero yang ‘normal’, (yang menolak berarti tidak normal. LOL.) they had sex. Waktu mengetahui bahwa ternyata si cewe masih perawan—baca  temanku mengaku dia yang merobek selaput dara si cewe cantik berusia belasan tahun itu, terbukti dari darah yang keluar dari vagina—temanku terheran-heran. Konon setelah kejadian itu, mereka tidak pernah kontak satu sama lain. Tatkala temanku kudesak kira-kira motivasi apa yang dimiliki oleh si cewe itu to invite him for a hot date, dia bilang, “Well, mungkin saja dia taruhan dengan temannya, atau apa kek, dimana dia bakal malu kalau ketahuan dia masih ‘perawan’ dan belum punya pengalaman to have sex. Di Jakarta hal seperti ini sudah umum!”)
Aku ingat zaman kuliah waktu mempelajari tentang ‘sub-culture’ (yang kemudian kuketahui sebagai ‘co-culture’ untuk menunjukkan kesetaraan ‘culture’ ini dengan ‘culture’ yang lain, dan bukan ‘sub-culture’ yang konotasinya berada ‘di bawah’ ‘culture’ yang mainstream) ada pertanyaan, “What is sub-culture of America?” pertanyaan yang kedengarannya nampak mengada-ada ini bisa kita ganti dengan “What is sub-culture of Indonesia?”
Di awal kuliah di American Studies UGM, ada satu pertanyaan yang menggelitik dari salah satu presenter yang juga dosen pada kesempatan “General Stadium”. “What is the culture of America?” Kita-kita yang (masih) orang awam tentang American Studies, menjawab sekenanya, such as, “free sex”, “individualistic” “hip hop culture”, “pluralism” “freedom” dan masih banyak lagi. Bagi mereka yang pernah mendapatkan kuliah “American Studies” waktu duduk di bangku S1, mungkin menjawab dengan jawaban yang lebih keren, seperti “American dream: from rags to riches”, “middle class society”, “the pursuit of happiness”, dll.
Seandainya pertanyaan “What is the culture of Indonesia?” mungkin jawaban yang akan keluar adalah, “gotong royong, andap asor, toleransi, ramah tamah,” dll. Free sex? Tentu kita akan dengan lantang mengatakan “TIDAK!”
Namun lihatlah apa yang telah terjadi pada bangsa kita belakangan ini. Tidak adakah free sex di kalangan orang-orang Indonesia? Jawabannya tentu adalah “ADA”. Akan tetapi karena kita tidak mengakuinya, bisa saja free sex—yang nampaknya telah terjadi secara meluas di masyarakat—kita sebut sebagai ‘co-culture’. Mau tidak mau it has existed.
Bagaimanakah pihak sekolah Angie menyikapi hal ini? Pihak sekolah mulai lebih ketat mengadakan pengawasan kepada anak-anak. Jika sebelum ini para guru membiarkan para siswa-siswinya ‘berkeliaran’ di sekolah (dengan alasan mengikuti kegiatan ekstra kurikuler ini itu, aktif di OSIS dan sebagainya) setelah jam sekolah usai, sekarang para guru mulai dengan ketat ‘mengusir’ anak-anak untuk segera meninggalkan areal sekolah jika memang tidak ada kegiatan yang jelas.
“Do you want to know why honey?” aku tanya Angie.
“Why Mama?” Angie bertanya balik.
“Pihak sekolah tidak mau ikut bertanggung jawab. No matter what, jika hal tersebut terjadi di sekolah, pihak sekolah akan ikut dituding sebagai pihak yang membiarkan hal tersebut berlangsung. Namun jika hal tersebut terjadi di luar sekolah, pihak sekolah merasa aman, anak-anak bukan lagi merupakan tanggung jawab sekolah begitu meninggalkan areal sekolah. Anak-anak harus bertanggung jawab akan segala hal yang mereka lakukan sendiri. Btw honey, how did school know some particular students who have done that? Even as you told me before, school even also knew how many times the students have done that?”
“Ya mereka dipanggil lah Ma oleh BK, kemudian diinterogasi. Masak waktu si X ditanya, ‘apa kamu ga takut kalau pacarmu hamil?’ dengan innocent X bilang, ‘Tidak dong Bu. Saya kan pake kondom.’“
Hal ini mengingatkanku atas satu diskusi di satu kelas beberapa tahun yang lalu. Waktu aku tanya ke siswaku tentang free sex, salah satu dari mereka menjawab, “Tidak setuju Ma’am. Pertama, dosa. Kedua, ada kemungkinan terkena penyakit kalau ganti-ganti pasangan. Ketiga, kalau si cewe hamil, kan repot saya? Saya masih belum mau menikah dan harus bertanggung jawab memberi makan anak orang lain. Lha wong saya sendiri masih ngikut makan orang tua.”
Tatkala kudesak di antara ketiga alasan yang dia berikan kepadaku yang manakah yang lebih penting, dia mengaku “Takut terkena penyakit kelamin.” Satu hal yang lebih konkrit ketimbang alasan yang pertama.
Dari perbincanganku dengan Angie, aku belum bisa menemukan apa yang membuat free sex ini lebih mengglobal di Indonesia. Guru-guru Angie tidak—atau mungkin Angie yang tidak tahu, sehingga aku pun tidak tahu—atau belum mencoba mencari tahu apa yang menyebabkan remaja-remaja itu bereksperimen dengan seks? Jika kita tahu ‘sumber’nya akan lebih mudah mengatasinya ketimbang memberikan ‘hukuman psikologis’ kepada para pelaku—yang terpergok melakukannya di sekolah dengan julukan yang sama sekali tidak pantas, contoh ‘perek’ dan sebagainya itu.
For me myself with Angie, the time has come for both of us to talk about sex openly so that Angie doesn’t need to look for information from irresponsible source.
PT56 11.55 060907

Monday, September 03, 2007

Cewe nembak duluan



What do you think of a girl shooting a boy first?
Sebagai seorang feminis yang percaya bahwa perempuan mempunyak hak yang setara dengan laki-laki in all aspects, tentu saja aku menganggap seorang cewe ‘menembak’ cowo terlebih dahulu sebagai sesuatu yang boleh-boleh saja. (Kayaknya aku sudah pernah nulis tentang hal ini deh, lupa. J) Aku juga yang ‘mengompori’ Angie untuk berani nembak cowo yang dia taksir waktu dia duduk di bangku SMP.
Beberapa minggu yang lalu, aku iseng bertanya kepada siswa-siswi Elementary Class 2-ku. FYI, ada satu siswi yang di mataku tomboy karena dia selalu berpakaian ala cowo, misalnya memakai T-shirt gombrong, cara duduk dan berjalan gagah seperti cowo, bahkan hobby-nya pun macho: modifikasi alias utak utik motor plus olah raga bela diri (aku lupa apakah karate, silat, taekwondo, dll). Di luar dugaanku ternyata siswi yang tomboy itu menjawab pertanyaanku “Is it okay for a girl to shoot a boy first?”, “NO!” dengan sangat keras. “It is embarrassing Ma’am,” lanjutnya. Loh?
Namun ada beberapa siswi lain yang nampak girlie yang mengatakan, “That’s okay Ma’am.”
“Why is it okay do you think?” tanyaku lagi.
“Kalau cowonya pemalu dan kitanya ga memulai duluan, gimana ketemunya coba? Nungguin melulu? Ah, garing amat! Apalagi kalau keburu dia digaet cewe lain!”
LOL.
Jawaban ini mengingatkanku pada kakakku cowo yang pemalu kepada makhluk hawa. Kakakku itu menikah dua kali, (yang pertama menikah tahun 1992, unfortunately istrinya meninggal di tahun 2004; yang kedua menikah tahun 2005) dan kedua-duanya JADI karena si cewe ngadain pedekate ke dia duluan. Dan dia pun terus terang ke our dear Mom tentang hal ini. “Wah, orang sepertiku ini kalau tidak didekati cewe duluan, mana pede?” katanya. LOL.
Waktu bercerita tentang perbincangan di kelas ini kepada Angie, Angie, tanpa kusangka-sangka nyaut, “Wah, seharusnya RM berterima kasih kepada Angie yang telah membuat masa SMP-nya indah. Coba bayangkan kalau tidak ada satu cewe pun yang berani nembak dia waktu duduk di bangku SMP, tentu masa SMP-nya bakal ngebosenin.”
Wakakakaka ... My smart Lovely Star. :)
PT56 19.50 020907

Wednesday, August 22, 2007

S B I

Tatkala Angie masuk SMA N 3 Semarang tahun ajaran 2006/2007, aku tidak tahu apakah yang dimaksud dengan SNBI = Sekolah Nasional Berstandar Internasional (yang belakangan lebih dikenal sebagai SBI = Sekolah Bertaraf Internasional?) Angie ingin masuk sekolah negeri terfavorit di Semarang ini karena beberapa teman dekatnya waktu SMP masuk ke SMA N 3. Aku sendiri ingin Angie bersekolah di situ bukan melulu karena prestise (karena aku belum tahu apa-apa tentang SBI), namun lebih ke romantisme pertengahan tahun 1980-an, aku bersekolah di sekolah yang gedungnya merupakan peninggalan zaman kolonial Belanda yang terletak di Jalan Pemuda no 149 ini.
Setelah Angie masuk SMA N 3, kepala sekolah Drs. Sudjono, menjelaskan yang dimaksudkan dari SBI. Para siswa diharapkan akan mampu bersaing dengan lulusan high school dari luar negeri. Bagaimana caranya? Di kelas X, enam mata pelajaran diberikan dalam Bahasa Inggris: matematika, fisika, kimia, biologi, ekonomi, dan tentu saja Bahasa Inggris.  Sedangkan untuk prasarana, semua kelas dilengkapi dengan AC—agar siswa nyaman dan tidak merasa kegerahan, maklum Semarang terkenal dengan hawa panasnya—sehingga siswa diharapkan akan mengikuti pelajaran dengan baik. Selain itu, setiap kelas dilengkapi dengan LCD dan komputer yang bisa dipakai oleh guru maupun siswa. Tak heran jika beberapa guru memberikan catatan dalam bentuk file dan siswa mentransfernya ke dalam flash disk. Floppy disk menjadi kuno di sini, karena dianggap tak cukup untuk menampung semua data.
Ada dua hal yang bersifat kontradiktif yang kurasakan. Pertama, aku senang dengan prasarana yang disediakan oleh sekolah—AC, LCD, dan komputer. Angie akan merasa nyaman dan tidak buta teknologi. Yang kedua aku ragu. Seandainya kemampuan Bahasa Inggris guru matematika, fisika, kimia, biologi, dan ekonomi tidak memadai, bagaimana cara mereka mencerdaskan para siswa? Diberikan dalam Bahasa Indonesia saja masih memusingkan, apalagi diberikan dalam English yang masih tetap dianggap sebagai bahasa asing di Indonesia ini? (Sebagai bandingan, English dianggap sebagai bahasa kedua di negara tetangga, Malaysia dan Singapore.) Apa yang akan didapatkan Angie, selain bahwa she is exposed to an English-speaking environment?
Keraguan ini semakin membesar tatkala di lembaga kursus Bahasa Inggris tempatku bekerja dipercaya oleh sebuah sekolah kejuruan untuk memberikan pelatihan Bahasa Inggris kepada para gurunya, untuk mempersiapkan sekolah itu menyongsong era SBI. Kemampuan Bahasa Inggris para guru yang lebih dari 50% telah mencapai usia matang itu sangat memprihatinkan. Untuk daily conversation saja sangat memprihatinkan, bagaimana mereka harus menyampaikan pelajaran dalam Bahasa Inggris?
Sebagai seorang guru Bahasa Inggris, tentu aku sangat senang dengan lebih meluasnya pemakaian Bahasa Inggris dimana pun kita berada. Namun untuk ‘menyulap’ sebuah sekolah siap bersaing menjadi SBI, tidaklah semudah mengatakan abrakadabra. SMA N 1 yang tidak mau kalah dengan SMA N 3 pun mulai tahun ini menyiapkan diri menjadi SBI secara swadaya, lain dengan SMA N 3 yang dipilih oleh pemerintah sehingga mendapatkan bantuan dana. Swadaya? Ya, pihak sekolah membebani para orang tua siswa dengan uang sumbangan pembangunan sejumlah 4-5 juta rupiah per siswa baru, jumlah yang bagiku sangat fantastis untuk masuk ke SMA. Dan seperti yang kukemukakan di atas, untuk perlengkapan fisik kelas, seperti penyediaan AC, LCD, komputer dan internet jauh lebih mudah daripada meningkatkan mutu para guru dan karyawan. Sudah saatnya dalam perekrutan guru baru, syarat mampu berbahasa Inggris aktif harus disertakan, seperti beberapa perusahaan bonafide yang mengharuskan pelamarnya memiliki sertifikat TOEFL dengan skor tertentu.
Mengenai keraguan beberapa pihak bahwa seorang siswa yang bersekolah di SBI akan melupakan jati dirinya sebagai seorang anak Indonesia, aku tidak setuju. Untuk mengantisipasinya, dalam kurikulum bisa ditambahkan muatan lokal, seperti pelajaran menari tradisional, maupun bahasa daerah. Seseorang yang berbicara bahasa Inggris dalam kehidupan sehari-hari tidak akan serta merta membuatnya menjelma menjadi seorang American atau European maupun Australian. Jack C. Richards dalam pidatonya sebagai salah satu keynote speaker dalam seminar TEFLIN di Surabaya tahun 2002 lalu mengatakan bahwa Bahasa Inggris telah menjadi bahasa dunia, bukan semata milik orang Inggris, Amerika, maupun Australia. Semua orang bisa berbicara bahasa Inggris menggunakan dialek lokal masing-masing, dan tanpa meninggalkan jati dirinya sebagai seorang warga negara Indonesia, Jepang, Korea, dll.
Kembali ke masalah SBI. Kita belum melihat lulusan pertama hasil kurikulum SBI dari SMA N 3 yang kebetulan terpilih sebagai ‘kelinci percobaan’ pemerintah di Semarang. Apakah benar para siswa itu akan mampu bersaing dengan para lulusan high school luar negeri? Sebaiknya kita melihat dulu, dan tidak terburu-buru untuk mengubah sekolah lain mengikuti ‘demam SBI’, hanya demi gengsi sekolah, apalagi hanya demi keuntungan keuangan semata, dan mengorbankan pendidikan anak-anak kita sebagai generasi penerus bangsa.
PT56 22.19 220807

Monday, July 30, 2007

Angie dan Kebab

“Bu Nana tahu ‘kebab’? Sudah pernah makan ‘kebab’? Di jalan yang akan masuk ke Pusponjolo ada orang jualan ‘kebab’ yang lumayan enak loh.” Seorang rekan kerja bertanya padaku pada hari yang sama, Sabtu 28 Juli 07.
“Well tahu sih, tapi aku belum pernah mencobanya. How much is it?” tanyaku balik, ingat bahwa Angie menyukainya.
“Ada beberapa macam ukuran. Yang paling kecil harganya Rp. 6000,00. tapi makan satu ‘kebab’ saja sudah sangat mengenyangkan,” jawabnya.
“Well, yang pertama kali promosi ‘kebab’ kepada Angie adalah Nana, sobatnya. Satu hari Nana mampir ke toko roti ‘Duta Sari’ yang terletak dekat rumah, hanya satu gang, bersama nyokapnya. Di toko yang milik seseorang keturunan Arab itu, Nana dan nyokapnya, yang juga memiliki darah Arab dalam tubuhnya, membeli beberapa macam roti, yang salah satunya ‘kebab’. Sebagai teman yang baik, Nana pun membelikan satu buah (buah? Biji? Tangkup? What is the correct measurement for this kind of food? LOL) ‘kebab’ untuk Angie yang kemudian dia antarkan ke rumah. Itulah kali pertama Angie berkenalan dengan makanan seperti burger yang namanya a la Arab ini.” jawabku panjang lebar.
“Oh deket rumah bu Nana ada juga toh? Harganya berapa?” tanya teman kerjaku itu.
“Lima ribu rupiah, seingatku.”
“Wah, murah dong mbak,” komentar temanku yang memiliki anak dia beri nickname sama dengan anak semata wayangku, Angie.
“Satu sore Angie pernah memintaku untuk membelikan ‘kebab’ untuknya. Kebetulan tanggal tua saat itu, kalau tidak salah. Komentarku waktu itu kepada Angie, “Yah ... lima ribu untuk beli satu buah kebab, hanya membuat seorang Angie kenyang sementara Mama masih kelaparan. Sementara kalau uang lima ribu rupiah itu kita belikan satu porsi nasi goreng di warung Cak Kabul dekat pasar Krempyeng itu, bisa membuat kita berdua kenyang. Bagaimana?”
Mendengar ceritaku ini, temanku yang anaknya bernama Anggun namun dia panggil Angie (ben bosen sing moco, tak bolan baleni wakakakaka ...) ini langsung berteriak, “Ya ampun mbak, kamu pelit amat sih sama anak sendiri? Angie ga protes waktu itu?” LOL. LOL.
“Oh dear don’t forget that Angie is very understanding. Ya ga protes lah dia. dia malah bilang, “Iya ya? Yuk beli nasi goreng aja Ma.” LOL.
“Dasar nyokapnya kebangeten,” temanku masih bersungut-sungut. Hahahaha ...
Sementara temanku yang menyebabkan ‘kebab’ pertama kali muncul sebagai bahan diskusi terlihat manyun, sembari bilang, “Ya iya sih, tapi kan kepuasannya beda? Sekali-sekali ga papa kan nyicipin ‘kebab’?” LOL
FYI, percakapanku dengan Angie selanjutnya waktu itu adalah,
“Kapan-kapan nanti Mama beliin Angie ‘kebab’ ya?” rengek Angie.
“Iya Sayang. Nanti setelah Mama gajian ya?”
Dan wajah Angie pun tetap cerah ceria.
Aku yang berlidah Jawa, meskipun berdarah Gorontalo, tetap saja sulit untuk ikut menikmati makanan-makanan ‘impor’ sebangsa burger, pizza, spaghetti, kebab, sandwich, you name it. Aku lebih suka menikmati pecel, petis kangkung, gudangan (atau disebut ‘urap’ di beberapa tempat) rujak, gado-gado, nasi goreng, bakmi Jowo, and other Javanese cuisine. Selain Chinese cuisine yang tentu telah mendapatkan pengaruh Jawa (“Hasil penggunaan teori THE ACT OF READING” komentar Pak Bakdi satu kali waktu aku dan Julie konsultasi tesis), seperti kwetiau dan cap cay.
Weleh, setelah mengalami adaptasi menggunakan teori THE ACT OF READING pun aku tetap kurang menyukai rasa makanan-makanan impor itu, apalagi rasa aslinya ya?
PT56 11.37 290707

Seorang Teman ...

Aku punya seorang teman yang begitu ingin anaknya tumbuh seperti Angie, a very understanding child who is not demanding to the parents. Salah satu “upayanya” (or whatever you call it) adalah dengan memberi anak perempuannya nama yang mirip dengan Angie, yakni Anggun, dengan nickname yang sama, Angie. Selain itu tentu saja dengan rajin bertanya-tanya kepadaku caraku membesarkan Angie menjadi an understanding child who is not demanding. Sayangnya aku sudah lupa apakah aku memang memiliki kiat-kiat khusus to “create” such a child, kecuali satu hal: tentu saja membesarkannya dengan penuh kasih sayang yang terbuka dan juga pengertian terhadapnya.
Hari Sabtu kemarin, 28 Juli 07 dia bercerita kepadaku bahwa dia telah melihat tanda-tanda yang bagus di diri Anggun alias Angie. Saat Anggun sakit, temanku memilih menggendong dia dan bukan adiknya yang baru berusia dua setengah bulan. Ternyata, secara mengharukan, Anggun yang baru berusia kurang lebih dua tahun terbata-bata mengatakan, “Adik ... adik ...” sambil menunjuk ke adiknya. Temanku menerjemahkannya sebagai, “Ibu menggendong adik saja.”
Mendengar cerita itu aku jadi ingat Angie kecil yang sangat posesif kepadaku. Suatu hari Angie kecil kuajak menengok seorang tetangga—sebaya denganku—yang baru saja melahirkan seorang bayi. Sembari ngobrol, aku sempat menggendong si bayi. Dan sebelum pulang, aku mencium si bayi.
Tanpa kusadari ternyata hal ini membuat Angie cemburu. Dalam perjalanan pulang, jalan kaki (jarak rumah kita tidak lebih dari 5 menit jalan kaki), Angie menolak kugandeng tangannya. Raut wajahnya menunjukkan rasa gusar dan marah yang membuatku heran, what’s up? Waktu akan kugendong, dia menolak dengan keras. LOL. Benar-benar membuatku heran.
Sesampai rumah, Angie tetap saja ngambek tatkala aku bercerita kepada adikku tentang Angie yang tanpa ba bi bu ngambek ga karuan apa yang dia inginkan. Waktu bercerita aku berusaha mengingat-ingat kronologis kejadian sore itu, sampai akhirnya aku menemukan jawabannya: Angie cemburu! Hahaha ...
Setelah tahu alasan yang membuat Angie ngambek, aku pangku dia, kupeluk dan kucium (pakai acara kejar-kejaran dulu di rumah, karena Angie masih berusaha menolakku LOL), dan kuajak dia bicara dari hati ke hati, semampuku bagaimana memberi dia pengertian bahwa tatkala Mamanya menggendong dan mencium bayi lain, itu bukan berarti Mamanya telah pindah ke lain hati. LOL. Setelah melihat rona wajah Angie lega, tidak lagi ngambek, aku pun ikut lega. LOL.
Temanku yang mendengarkan ceritaku betapa posesifnya Angie kecil pun heran, “Kok Angie kecil begitu?” jauh dari bayangannya tentang seorang anak yang penuh pengertian dan bukan seorang penuntut? LOL.
PT56 10.35 290707

Mandi Pagi

Jam berapakah kamu beranjak mandi pada hari Minggu, atau hari-hari libur yang lain?
Hasil didikan strict kedua orang tuaku dalam menghargai waktu, pada hari Minggu maupun hari-hari libur lain, aku tetap saja mandi di pagi hari, paling lambat pukul 9. (During my younger years, paling lambat jam 8!) Namun, menilik diary yang kutulis di tahun 2005 saat aku berkutat dengan tesis (hasil dari mempersiapkan content blog di http://jogjaklangenanku.blogspot.com) kadang-kadang aku pun mandi di atas jam 10, karena keasikan menulis. Dan aku tahu, untuk itu aku cukup merasa tidak nyaman pada diri sendiri. I felt like I did a very big mistake, yang bakal akan mengguncangkan ketentraman dunia. LOL.
Harus kuakui hasil didikan ortuku “harus bangun pagi”, “harus mandi pagi di pagi hari”, “harus mandi dulu sebelum sarapan” cukup berhasil dalam diriku, karena aku selalu merasa uncomfortable when disobeying it. bahkan sampai usiaku saat ini.
But, aku tidaklah se-strict itu kepada Angie. Aku tahu bahwa tidak bangun pagi, tidak mandi pagi di pagi hari, tidak mandi dulu sebelum sarapan di hari libur tidak akan menyebabkan perang kurusetra terjadi lagi di jagad pewayangan. LOL. Masalahnya adalah, aku tidak menemukan alasan yang masuk akal untuk “memaksa” Angie melakukan ketiga hal tersebut. Dari pengalaman hidup ngekos waktu kuliah S2 dulu membuatku sadar bahwa tidak bakal terjadi apa-apa jika kita tidak melakukan ketiga hal tersebut. Teman-teman kosku semua nampak baik-baik saja meskipun mereka bisa dikategorikan melakukan pelanggaran berat. Well, menurut peraturan ortuku tentu saja. Bahkan aku ingat aku ditertawakan seorang teman tatkala aku bilang, “Eh, kata ortuku kita harus bangun pagi agar kita tidak kehilangan rejeki.” Dia bilang, “Bangun pagi-pagi di kos, siapa yang bakal kasih kita rejeki Na?” LOL.
Nah, berhubung aku tidak strict seperti itu, Angie pun seenak udelnya saat hari libur datang. Lagipula setiap hari dia sudah terbiasa mandi pagi untuk mempersiapkan diri berangkat sekolah. So, tatkala hari Minggu datang, ya gapapalah kalau dia agak nyante, mandi agak siangan, atau siang banget. LOL.
Hal yang nampaknya “sepele” ini ternyata bisa menyulutkan ketegangan between Angie and her strict granny. Semula my mom bilang ke aku, “Angie tuh disuruh mandi di pagi hari meskipun hari libur, toh ga rugi.” Aku hanya berkomentar, “Ok, I will tell her.”
Setelah dilihat it didn’t work, my mom langsung ngomel ke Angie, dan tidak lewat aku. LOL. Hal inilah yang sering membuat Angie sewot.
Beberapa hari yang lalu, my mom sempet bercerita tentang hal ini kepada seorang temannya, “Angie tuh kalau hari Minggu, dia baru beranjak mandi setelah pukul 11.”
Guess what my mom’s friend said? “Lah, malah Putty tidak mandi kalau hari Minggu.” LOL.
Tadi siang, sewaktu Angie pamitan ke her granny untuk berangkat nonton Harry Potter dengan Tantenya (sekitar pukul 12.10), her granny asked her, “Sudah mandi belum?” LOL. Angie pun dengan sewot mengadu kepadaku. LOL.
How about your experience?
PT56 21.35 290707

Tuesday, July 17, 2007

Hari pertama Angie ...

Hari pertama Angie di sekolah pada tahun ajaran 2007/2008
Angie bangun lebih pagi dari biasanya, pukul 05.20. Dia memang berpesan kepadaku untuk dibangunkan lebih pagi sehingga dia bisa mempersiapkan diri berangkat sekolah lebih awal. Satu hal penting yang ingin dia lakukan adalah agar dia lebih leluasa untuk memilih tempat duduk, yang menurutnya strategis.
Jam 06.15 aku mengantarkannya ke sekolah. Jalanan benar-benar jauh lebih padat dibanding selama tiga minggu sebelumnya waktu anak-anak sekolah menikmati libur kenaikan kelas.
Siang hari sekitar pukul 13.30 dia kirim sms, “Ma, Angie berangkat les Bahasa Inggris dari rumah mbak Nana. Ma, tolong bawain buku HI3 sama sepatu yang biasa tak pake kursus itu loh Ma. Pake sepatu ini kakinya Angie sakit.” (NOTE: tulisan sudah “kuterjemahkan” sehingga dapat dipahami orang awam, tak hanya para remaja. LOL.) FYI, “mbak Nana” yang disebut Angie adalah sobat kentalnya sejak kelas IV SD.
Kita bertemu sore hari di kantor, aku mengajar, Angie kursus.
Seusai jam pelajaran, kita pulang bersama. Dalam perjalanan pulang, Angie dengan heboh menceritakan pengalaman tidak enaknya di hari pertama tahun ajaran 2007/2008: dia dituduh mencuri hape. Nah lo. Menyebalkan toh?
Cerita singkatnya begini. Seperti sekolah-sekolah lain, SMA N 3 pun mengadakan masa orientasi perkenalan sekolah selama tiga hari. Yang berbeda adalah anak-anak SMA N 3 tidak perlu memakai ‘atribut’ yang aneh-aneh, misal, untuk anak perempuan rambut harus dikucir berapa biji, diberi pita berwarna-warni, atau memakai topi karton, dll. Masa perkenalan ini benar-benar ditujukan agar para siswa baru mengenal sekolah mereka yang baru. Salah satunya adalah, para senior masuk ke kelas-kelas X untuk memperkenalkan kegiatan ekstra kurikuler yang mereka ikuti.
Tatkala Angie mendapatkan tugas untuk memperkenalkan CEMETI, majalah sekolah, dia harus meninggalkan kelas dan masuk ke kelas-kelas X. Pada waktu itu ditengarai ada 26 hape milik anak kelas X yang hilang. Entah bagaimana ceritanya panitia masa orientasi sekolah masuk ke kelas-kelas dan menggeledah dengan paksa tas-tas yang ada. Kebetulan Angie meninggalkan satu hapenya di tas, hanya mengantongi satu hapenya yang lain dalam rangka touring promoting CEMETI.
Ketika salah satu panitia menggeledah tas Angie, dia menemukan hape yang Angie simpan di dalamnya. Dengan serta merta, anak itu menuduh Angie telah melakukan pencurian hape. “Kenapa anak ini ga bawa hapenya di kantong ya? Ini pasti hape curian.” Tuduhan yang sama sekali tidak berdasar. Bahkan guru yang berada di kelasnya pun mengiyakan tuduhan itu. Untungnya, ketika anak yang tak tahu diri itu melontarkan ide, “Hape ini kita sita saja ya?” beberapa teman-teman sekelas Angie (yang tentu belum mengenal Angie dengan baik) mengatakan bahwa hal tersebut bukanlah hal yang bijaksana. Untungnya lagi, (dasar wong Jowo, sudah dapat tuduhan menyakitkan gini ya tetap saja bilang “untungnya ...” LOL), Mita teman kursus Bahasa Inggris Angie sejak tahun 2004 yang sekarang satu kelas dengan Angie di kelas XI IA 1 melihat kejadian ini, dan dia langsung mengatakan, “Saya kenal Angie sejak dia kelas III SMP. Dan memang dia punya dua buah hape kok. Ini memang hape dia.”
Ketika Angie kembali ke kelasnya, dia dipanggil oleh guru yang berada di dalam kelas dan ditanya, “Apa benar kamu punya hape dua? Apa benar hape yang di dalam tasmu ini milikmu?”
Waduh ... aku kesel banget waktu mendengar cerita ini. Sayangnya Angie yang tidak tahan ingin segera bercerita (misal menunggu setelah kita tiba di rumah sehingga dia bisa bercerita secara leluasa), dia bercerita di atas motor. Aku harus membagi konsentrasi antara mendengarkan ceritanya dengan mengendarai motor. Angie yang duduk di belakangku pun tentu tak bisa kupandang mimik wajahnya tatkala bercerita. Apakah dia pun sama kesalnya denganku?
Tak lama kemudian, sesampai di rumah, Angie pun bercerita hal lain lagi yang dia sukai. Ketika touring classes untuk promosi mengikuti ekstra kurikuler CEMETI, dia dapati wajah-wajah imut yang biasa dia lihat di kursus Bahasa Inggris. “Waduh Ma ... akhirnya mereka pun ngikutin jejak Angie, bersekolah di SMA N 3. Asik asik ... ada tontonan apik ...” hahahahaha ...
Dasar remaja. ... LOL.
PT56 11.20 170707

Monday, July 16, 2007

From Angie to Jogja


Angie masuk kelas XI IA (baca => Ilmu Alam) 1 mulai Senin 16 Juli 2007. Ini berarti libur kenaikan sekolah telah usai. Tiga minggu telah berlalu.
Hal ini mengingatkanku akan rencana-rencana yang kutulis beberapa minggu lalu, apa-apa yang kurencanakan akan kulakukan bersama Angie selama liburan.
1. Ngenet lebih dari biasa, for fun buat Angie, sedangkan untukku sendiri tentu saja blogging.
2. Sewa VCD untuk hiburan, well untuk pengisi waktu saja, lebih murah dibanding aku ajakin nonton di bioskop toh?
3. Membiarkan Angie menggunakan desktop seharian sedangkan aku mengalah menggunakan the cutie.
4. Wisata kuliner
5. Berbelanja di supermarket dekat rumah
6. Ke Toko Buku
7. (Bermimpi) mengunjungi Jogja, kota klangenanku di kala jauh begini.
Dari keenam rencana itu, yang manakah yang akhirnya benar-benar kita lakukan bersama?
1. Ngenet lebih dari biasa
Hal pertama ini benar-benar terjadi. Aku ingat hari Sabtu pertama Angie libur (aku juga pas libur), kita ngejogrok di depan komputer di warnet selama tujuh jam. Ck ck ck ... aku blogging, mulai dari posting, berkunjung ke blog teman-teman plus ninggalin komentar di beberapa posts, plus ngedit template blog (aku sedang hot-hotnya posting di http://jogjaklangenanku.blogspot.com tentu saja), sekaligus membaca messages dari milis. Angie? Downloading lagu-lagu, theme (buat hape SonEr K 510i), video clip, friendster, dll.
2. Sewa VCD
Tidak jadi kulakukan. Entah kenapa kok rasanya aku sibuk banget sampai ga sempet ke VCD rental (yo opo seh sibuknya? LOL). Tapi Angie cukup beruntung karena selama Tantenya libur kerja, dia sewa beberapa VCD dan Angie ikutan nonton. Dua film yang dia ‘bajak’ ke harddisk adalah SHE’S THE MAN dan JOHN TUCKER. Aku sudah sempat diprovokasinya untuk nonton SHE’S THE MAN. Karena kesibukan nyiapin posting buat http://jogjaklangenanku.blogspot.com lah yang membuatku sampai sekarang belum sempat menulis review buat film yang lumayan feministic ini menurutku.
3. Menggunakan desktop
Kenyataannya selama aku libur kerja (yang berbarengan dengan minggu pertama Angie libur kenaikan), aku tetaplah lebih sering menggunakan desktop dibandingkan Angie, karena aku sedang keranjingan nyiapin posting buat blog klangenanku itu. Untuk sementara ini, demi mengantisipasi kemungkinan terkena virus, the cutie aku “karantina”, flash disk tidak kucolokin ke situ. So, demi mudahnya aku ngetik menggunakan desktop, sehingga tatkala akan kupost di blog, tinggal kutransfer ke flash disk.
Setelah aku masuk kerja lagi, ya Angie pun menggunakan desktop sebosennya selama aku di kantor.
4. Wisata kuliner
Belum jadi kulakukan.  Namun, di akhir libur, hari Minggu 15 Juli 07 akhirnya aku sempat juga menraktir Angie di bakso PAK GEGER yang berlokasi di Jalan Mintojiwo (kalo ga salah ingat LOL), setelah berkunjung ke Gedung Batu Sam Po Kong.
Btw, semenjak posting artikel yang berjudul SEMARANG PESONA ASIA, dan ada sambutan hangat tentang LAWANGSEWU di milis RumahKitaBersama, aku sudah ngebet banget untuk berkunjung ke Lawangsewu plus Sam Po Kong. Angie males melulu kalo kuajak kesana. Untunglah akhirnya aku kesampaian juga “memaksa” Angie untuk menemaniku ke dua tempat tersebut. LOL.
Oh yah, beberapa hari yang lalu, aku sempat juga ngajakin Angie minum es teler dan makan tahu gimbal di Jalan Menteri Supeno, dekat SMA N 1 Semarang.
5. Berbelanja ke ADA Supermarket
Sebenarnya ini merupakan kegiatan bulanan. Namun selain belanja bulanan, seminggu yang lalu aku ajakin Angie ke ADA Supermarket lagi untuk membelikannya sepatu baru plus buku tulis untuk persiapan masuk sekolah lagi. “She is really in good hands,” aku ingat komentar Rick di tahun 2000 lalu tatkala aku membelikan kacamata berenang, buku bacaan, plus baju baru buat Angie. LOL.
6. Ke toko buku
Seperti di postingan yang kutulis tanggal 4 Juli, aku dan Angie ke toko buku TOGA MAS Semarang. Aku belikan Angie satu teenlit novel, dan untukku sendiri JURNAL PEREMPUAN no 50 dengan topik utama “Pengarusutamaan Gender”.
7. Mimpi ke Jogja
Hanya mimpi. :( Kenyataannya aku ga punya dana yang cukup untuk mengajak Angie berkunjung ke kota klangenanku.
(Kata Angie: “Angie ga pernah kangen Semarang tuh Ma? Rasanya juga Angie ga cinta kota kelahiran Angie ini. Biasa-biasa aja.”
Jawabku: “Honey, you will feel it when you are away from this city. Seperti sekarang, Mama kangen Jogja melulu karena Jogja jauh, dan Mama berada di Semarang. Waktu Mama di Jogja, ya kangen Semarang lah.”)
Waktu aku ke bengkel 10 hari yang lalu, dan harus mengeluarkan dana Rp. 350.000,00 rasanya aku ga rela. Dengan jumlah itu, aku bisa ngajakin Angie ke Jogja, nginep barang semalam di hotel yang murah, dan melakukan ‘napak tilas’, seperti jalan dari kos ke Hasilnet, makan di RM Pak To, trus jalan ke Fakultas Ilmu Budaya lewat Fakultas Kehutanan, belok kanan sedikit, aku akan sampai di balairung, jalan ke selatan, aku akan melewati FISIPOl, Gedung MM lama, Fakultas Ekonomi, dan ... sampailah aku di Fakultas Ilmu Budaya. Dengan hape Angie yang memiliki fasilitas digital camera, aku bisa jepret bangunan-bangunan tertentu sebagai kenang-kenangan (waktu aku masih kuliah S2 kemarin, aku belum mampu membelikannya hape berdigital camera), juga untuk mengisi blog klangenanku. Namun apa daya??? Semua itu hanya ada dalam anganku.
Jadi inget beberapa hari lalu aku mimpi tersesat di daerah UGM, tidak tahu arah. Aku melihat gedung MM yang baru nan megah itu (yang terletak di Jakal, seberang ARTHA Photo), namun lokasi MM ini ada di selatan Gedung Sabha Pramana. Nah lo. Bingung kan? Serasa aku terjebak di sebuah kota metropolis yang megah dengan gedung-gedung tinggi menjulang gagah, dan aku resah tak tahu kemana arah kakiku melangkah. Halah ... Hahahahaha ... Dasar mimpi. Kenyataannya tatkala menuliskan mimpi itu di sini, ah, tentu saja aku ga bakal tersesat kalau hanya belusukan di UGM sih. LOL.
Eh, jadi inget (lagi) waktu bulan Januari 2002 aku dan Julie berangkat ke Jogja untuk membeli formulir pendaftaran S2 (waktu itu aku belum tahu apakah bisa mendaftar lewat internet, so kita berdua melakukan “out of date activity” alias conventional ini. Meskipun telah bertahun-tahun meninggalkan kota Jogja, aku yakin aku masih bisa menemukan jalan menuju UGM, dibandingkan Julie yang sama sekali buta Jogja pada waktu itu.
But ternyata, kita berdua sempat tersesat sampai ke terminal Umbul Harjo. Nah lo. Masalahnya adalah, aku ga tahu kalau bus AKAP sesampai di Jombor belok kanan, trus langsung menuju terminal Umbul Harjo. Waktu aku S1 dulu bus AKAP masuk kota, dan aku turun di Borobudur Plaza, terus ganti bus yang langsung menuju UGM. Terminal Jombor tentu saja belum exist waktu itu. 
Tentu saja kita berdua sampai di UGM akhirnya, but it took longer time. LOL.
Kita berdua langsung jatuh cinta sewaktu melihat Gedung Lengkung, dan membayangkan kuliah di dalamnya. KEREN BO. Kenyataannya? Kita berdua kuliah di situ hanya satu mata kuliah, SEJARAH AMERIKA (AMERICAN HISTORY) yang disampaikan oleh Prof. Ibrahim Alfian, di semester 1. Selebihnya? Di ruang kelas Fakultas Ilmu Budaya atau gedung Pasca Sarjana lama yang terletak di belakang Fakultas Ekonomi, atau di seberang Fakultas Psikologi, ga jauh-jauh amat sih dari Fakultas Ilmu Budaya yang terletak di samping Fakultas Psikologi.
Nah lo. Semula aku menulis buat blog Angie yang di http://my-lovely-star.blogspot.com Lha kok berakhir di Jogja? Huehehehe ... Ini artinya, tulisan ini bisa kuposting di blog Angie itu, maupun di blog klangenanku, plus blog friendster, dan mungkin pula blog multiply. Dasar narcist. Wakakakaka ... suka pamer diri di beberapa blog sekaligus. LOL. LOL.
PT56 23.30 150707

Saturday, July 07, 2007

Selasa 4 Juli 2007

Hari Selasa 4 Juli 2007 adalah hari terakhir aku libur term break dari tempat kerjaku. Itu sebabnya aku gunakan untuk ngeluyur dengan Angie (yang lebih sering dituduh sebagai adikku daripada anakku LOL).
Kita keluar rumah sekitar pukul 12.45. Tujuan pertama jelas warnet langganan kita. Semenjak aku keranjingan blogging LOL dan penasaran bagaimana membuat tampilan blog ku menjadi lebih indah dengan berbagai aksesori, sedangkan Angie kesenangan download berbagai macam theme untuk aksesori hapenya plus lagu macam-macam, kita berdua semakin sering ngenet. Sayangnya siang itu akses lelet poll!!!
What does lelet mean?
It means aku tidak bisa dengan mudah ngecek template yang bisa kudownload dari www.finalsense.com (thanks to Pak Ridwan Sanjaya yang telah menulis artikel ini di SM hari Minggu lalu). Aku yang penasaran melihat tampilan profile friendster milik Angie dan ingin mencobanya (cuma penasaran mencoba aja, dan bukan kepengen bikin tampilan profile friendster ku segitu heboh, kayak ABG aja LOL) pun harus menelan ludah doang berhubung akses serasa mati mendadak. Ngecek milis jalannya kayak siput. Mau balesin satu message di milis jelas tidak bisa.
Angie juga langsung komplain berat karena dia gagal melulu tatkala akan download sesuatu.
Akhirnya kita pun off dengan sangat terpaksa.
Dari warnet kita berdua ke warung tenda tahu gimbal plus es teler yang terletak di Jl. Menteri Supeno dekat SMA N 1. Bagi kita berdua yang memiliki perut dengan kapasitas kecil LOL semangkok es teler dan sepiring tahu gimbal untuk kita berdua cukuplah mengenyangkan. 
Dari situ kita ke toko buku TOGA MAS. Terus terang aku tidak begitu suka browsing buku di TB TOGA MAS Semarang berhubung tempatnya yang kecil dan sumpek karena terlalu banyak buku ditumpuk-tumpuk. Plus tidak ada AC. You can imagine how hot it is at TB TOGA MAS. Semarang ini hawanya sudah cukup panas, Berada di satu bangunan kecil yang sumpek dengan buku yang bertumpuk-tumpuk, jelas membuat segalanya semakin gerah. Namun, toh aku tetap juga ke sana karena toko buku ini menawarkan diskon sepanjang masa. 
Aku ingat TB TOGA MAS Yogya jauh lebih luas (berkali-kali lipat luasnya dibanding yang di Semarang) dan di Yogya ada AC-nya lagi. Persediaan buku juga jauh lebih lengkap dibanding di Semarang. Plus, biasanya diskon yang diberikan lebih banyak. Contoh, jika membeli novel LELAKI TERINDAH di TB TOGA MAS Semarang, diskon yang ditawarkan hanyalah 15% (harga dari pabrik Rp. 49.000,00, coba aja hitung sendiri jatuhnya berapa waktu aku membelinya), di Yogya, diskon yang diberikan adalah 20%. Memang HANYA 5% untuk sebuah buku. Namun jika dalam satu tahun aku membeli sampai 10-20 buah buku? Jumlahnya cukup lumayan bukan?
Aku tidak bermaksud membeli buku tatkala ke sana. Aku hanya ingin membelikan Angie buku. (Buku-bukuku di rak masih banyak yang belum aku selesaikan membacanya LOL karena aku sudah diterjang rasa jenuh lebih dahulu LOL)
Ketika aku naik ke lantai 2, aku melihat sebuah majalah komputer yang aku lupa namanya sekarang tapi topik utamanya adalah BLOGGING. Kata BLOGGING dicetak dengan huruf besar-besar dengan sangat mencolok di halaman depan. Wah, langsung membuatku ngiler. LOL. Sayangnya aku tidak membawa cukup uang untuk membelinya.
Kemudian aku berjalan mengitari satu lorong ke lorong yang lain (yang tentu jumlahnya tidak lebih dari jumlah jari kita di satu tangan). And I saw a SURPRISE. Ada JURNAL PEREMPUAN DI SATU RAK BUKU!!! Sudah lama aku kehilangan jejak dimana aku bisa membeli JP semenjak JP menghilang dari TB Gramedia. Terakhir kali aku membeli JP bulan November lalu tatkala aku ke Yogya untuk mengambil honor dari UGM atas pemuatan artikel ilmiahku di Jurnal HUMANIKA. Dari UGM aku sempat mampir ke SA sejenak dan memborong membeli beberapa nomor JP. (Aku meninggalkan Yogya bulan Januari 2006, 10 bulan sebelumnya.)
Namun berhubung aku membawa uang dalam jumlah yang ala kadarnya LOL, aku hanya membeli satu edisi, yakni nomor 50 dengan topik utama PENGARUSUTAMAAN GENDER. Aku membelikan Angie sebuah teenlit novel. Namun aku cukup senang karena aku sudah tahu harus kemana tatkala aku ingin membeli JP.
Kenapa aku ga langganan aja langsung ke Yayasan Jurnal Perempuan? So ga repot? Sebabnya adalah jika aku membeli di TB TOGA MAS aku mendapatkan diskon 15%. Kalau langganan langsung ke Jakarta, aku harus membayar harga penuh yakni Rp. 19.000 per nomor plus biaya kirim. Lebih boros. Maklum, jiwa seorang mahasiswa yang keuangannya tergantung beasiswa BPPS masih sangat kuat di benakku. LOL. LOL.
Aku dan Angie pun pulang dengan hati riang. :)
PT56 23.40 060707

Thursday, July 05, 2007

Sport anyone?

Hari Selasa 2 Juli 2007 Angie harus mengembalikan raport ke sekolah. Namun, berhubung aku tidak mencatatnya di organizer hape, aku lupa deh. jam 06.45 aku sudah cabut ke PC, tanpa memberi Angie uang saku. Waktu itu aku ya sempet heran kok Angie sudah bangun sekitar jam itu. Padahal biasanya kalau libur, Angie super molor. Apalagi saat aku masih di Yogya, dan dia main ke kos, wah, bakal bisa seharian dia molor. 
Sesampai aku di PC, aku baru sadar kalau Angie harus ke sekolah. Biasanya kan aku yang mengantarnya ke sekolah? Lah, aku sendiri sudah cabut? Gimana Angie mau berangkat? Tapi aku males banget kalau harus balik. Harapanku cuma satu: Angie tidak merasa terpatok harus ke sekolah jam berapa, so dia akan sabar menungguku balik dari PC untuk mengantarnya ke sekolah.
Tatkala aku sedang ngobrol dengan seseorang (nah lo, heran kan? Tumben si Nana ngobrol dengan seseorang di PC? Bukannya dia hobbynya nongkrong seorang diri, di sebuah bangku, memanjakan matanya untuk membaca atau ngetik di the cutie? LOL), tiba-tiba sms datang: dari Angie.
“Lho Ma, Angie td blm dikasi sangu ”
Nana: “Aduh Sayang Mama lupa  mau brangkat jam berapa? Buru2 kah?
berikut adalah ‘chat’ sejenak antara aku dan Angie lewat sms.
Nana: “Di tas Mama ada buku agenda kecil, di bagian sampul plastik ada uang 15000, tadi barusan Mama masukkan. Angie ambil aja, Mama males pulang awal. Ama sedang marah2 ”
Angie: ”J 8 krg sprmpt,,”
Nana: “Eh Sayang, lagipula Mama blm tandatangan di raport kan?
Angie: “Iya,, blm.”
Angie: “Ma,, tmn Angie da dtg jmp..Ama d g mrh kok.”
Nana: “Kalo butuh ttd Mama, ntar Mama mampir ke sklh aja, stlh fitness, ntar jam 8.30 kali, mau ketemu dimana?”
Angie: “Ck .. Ah Mama.. Yawda Angie takesana aj m tmnv Angie..”
Angie: “Ma, Angie d mw mpe ni. Kluar mbokan. Tp Ma2 bw bolpen y. Angie g bw bolpen soalv..”
(Note: Perhatikan cara-cara Angie menulis sms. Did you understand that? Itu masih mending, teman-teman Angie suka pakai huruf besar kecil digabung-gabung, plus bahasa yang aneh, jauh lebih aneh dibanding Angie, dan aku sering ga ngarti. LOL.)
Waktu Angie mengirim dua sms terakhir, aku sedang cycling, dan hape kutaruh di tas, so aku ga ngerti kalau dia bakal ke PC. Untungnya, pas selesai cycling, iseng nengok hape, aku membaca sms Angie, sadar bahwa Angie bakal ke PC, pas Angie miscall memberitahuku kalau dia sudah sampai di depan PC. Aku langsung keluar. Aku masih berkeringat, nafas masih agak ngos-ngosan (satu hal yang ga pernah kualami kalau sedang berenang. Satu bukti bahwa aku lebih kuat berenang dibanding naik sepeda. )
Di luar, aku melihat Angie turun dari boncengan temannya yang kemudian kuketahui bernama Melati, tinggal tak jauh dari tempat tinggal kita juga.
Bapak parkir sempat terheran-heran melihat Angie yang telah tumbuh remaja. Semenjak aku meninggalkan PC di tahun 2002 untuk kuliah di Yogya, aku memang belum pernah mengajak Angie (atau memaksa Angie LOL) untuk ikut berenang di PC. Yah, sudah lima tahun Pak, ya jelas Angie telah tumbuh menjadi gadis remaja dong, masak disuruh kecil terus? LOL.
Setelah memperkenalkan Angie dengan mbak si penjaga pintu kolam renang (karena dia sering banget nanyain kok tiap kali berenang aku ga pernah ngajakin anak ato siapa gitu LOL), I let Angie go.
****
Siang, Angie pulang dari sekolah sekitar pukul 10.30. Konsentrasi menulisku langsung buyar, karena Angie langsung nerocos ini itu tentang kejadian di sekolah. Angie juga menyampaikan kepadaku tentang keheranan Melati. “Ibumu senam emangnya buat apa Ngie?” waktu Angie merayunya untuk mengantarnya ke PC. Dan Melati menanyakan hal yang sama waktu dia melihatku keluar PC berkeringat, dan berkalung handuk kecil. (Kayak tukang becak? Huehehehehe ...)
“Ga tahu tuh,” jawab Angie.
Sampai di situ, tawaku langsung meledak.
“Yah emang orang olah raga buat apa Sayang? Ya biar sehat dong. Biar awet muda. Biar langsing juga kali.”
“Ya Angie tahu sih kenapa Mama senam.”
“Lah kok Angie bilang ke Melati ‘ga tahu tuh’?”
“Soalnya Angie justru bingung kok Melati nanya gitu? Emangnya dia ga tahu orang olah raga agar sehat? Kirain ada alasan lain deh. Nah, untuk alasan lain itu Angie ga tahu.”
LOL. LOL. LOL.
Jawaban yang cukup diplomatis bukan? LOL.
Aku jadi ingat obrolanku dengan seorang teman yang pernah komplain padaku karena tubuh istrinya menjadi melar setelah melahirkan ketika aku bilang ke dia kalau salah satu hobbyku adalah berenang.
(Read between the lines  di matanya tubuhku tidak melar karena aku berenang. LOL.)
“Mengapa perempuan menjaga diri hanya waktu belum married? Setelah married mereka merasa nyaman, sudah punya suami, sehingga tidak perlu menjaga kelangsingan tubuhnya lagi? Aku mau bilang ke istri supaya dia rajin olah raga agar tubuhnya langsing lagi, tapi aku takut dia tersinggung. Tak diemin, kok semakin ke sini tubuhnya semakin melar?”
Jikalau pertanyaan ini kuhubungkan dengan pertanyaan Melati, teman Angie, bisa jadi di benak Melati pun dia mempertanyakan hal yang sama, “Kenapa nyokapnya Angie berolah raga? Toh dia udah ‘laku’?” wakakakaka ...
Hal ini berarti Indonesia masih gagal dengan programnya, “mengolahragakan masyarakat, memasyarakatkan olah raga”.
PT56 22.15 040707

Tuesday, June 26, 2007

ANGIE LIBUR

Angie libur sekolah. Kali ini berbeda dengan libur yang dia dapatkan bulan Mei kemarin lantaran kakak kelasnya ujian. Dia libur setelah menerima raport kenaikan kelas. Apa yang membuatnya berbeda?
Pertama, kali ini tentu saja liburnya lebih panjang ketimbang bulan Mei kemarin.
Kedua, mengingat Angie baru saja naik kelas dan masuk jurusan yang dia harapkan, entah mengapa aku menjadi merasa ingin melakukan sesuatu untuk membuatnya senang. Yah, misalnya berlibur kemana kek. Atau kalau tidak mengajaknya berlibur, mengajaknya melakukan sesuatu yang akan membuatnya senang. Well, seperti kebanyakan orang tua lain, aku pun selalu ingin membuat anak semata wayangku itu senang. Apalagi aku pun minggu ini libur dari tempat kerjaku.
So, tunggu apa lagi? Pergi aja berlibur toh? Misal, ke Yogya, kota kedua yang kucintai di Indonesia ini. Apalagi menurut kabar yang kubaca di koran, Yogya telah memiliki tempat wisata baru, entah apa namanya aku lupa. Pengunjung bisa merasakan bagaimana rasanya berada di suatu tempat yang bersalju. Nah, salju di Yogya? Jelas tidak mungkin bukan?
Bagi orang yang punya duit berlebih masalah berlibur ke luar kota tentulah tidak akan membuat orang itu repot mikir, sampai perlu pusing tujuh keliling. Lah aku???
Aku harus menelan ludahku sendiri. LOL.
Dan memang rencana ini hanya berhenti di pikiranku. Belum pernah aku lontarkan ke Angie. Yah, karena aku ga yakin apakah aku bisa mengajaknya berlibur ke Yogya di musim liburan kali ini. Padahal timingnya tepat banget. Dibandingin tahun lalu, misalnya. Setelah bersenang-senang Angie lulus SMP dengan nilai yang tidak mengecewakan, aku dan Angie harus berburu SMA. Kita berdua bersibuk ria melihat pengumuman di beberapa sekolah, kapan membeli formulir, syarat apa saja yang harus disertakan, mengembalikan formulir, mengecek jurnal tiap hari, etc. Sebelum yakin diterima di satu sekolah, tentu aku dan Angie belum bisa berlega hati.
Selain itu aku juga harus memikirkan jumlah uang sumbangan pembangunan yang harus dibayar. Seragam sekolah yang harus dijahitkan. Membeli buku. Dll.
Timing tepat tinggal timing tepat. Aku tetap harus menelan ludah. LOL.
So, kira-kira apa yang akan kulakukan selama musim liburan ini untuk menyenangkan hati my Lovely Star?
Aku sebaiknya merelakannya menggunakan desktop seharian dan aku menggunakan notebook tatkala ingin mengetik sesuatu. Satu sisi positif jika aku menggunakan the cutie. Berhubung tidak ada game di situ, aku tidak akan tergoda untuk main game. Aku terpaksa harus langsung fokus akan mengetik apa. Sifat procrastinatorku yang buruk (yang konon merupakan salah satu negative point atau mungkin justru menjadi excuse yang paling tepat bagi seorang perfeksionis sepertiku) selalu mendapatkan bala bantuan dari beberapa game yang ada di desktop. LOL.
Sewa VCD film yang ingin Angie tonton. Untuk sementara ini aku belum tahu film apa aja yang ingin dia tonton.
Mengajaknya ngenet. Well, just like her mom, Angie suka ngenet juga, terutama ber-friendster ria, browsing lirik lagu atau lagu, membuka www.youtobe.com entah apa yang dia cari, dll.
Aku berencana untuk mengajaknya berwisata kuliner di Semarang saja. Well, beberapa rumah makan yang dulu sering kukunjungi dengan ex siswa privatku mungkin akan kukunjungi lagi, kali ini bersama Angie. Kalau dulu aku ditraktir, kali ini aku yang nraktir Angie. LOL.
Berbelanja ke supermarket yang terletak paling dekat dari rumah. Ah, ini sih tiap bulan juga kita lakukan berdua. LOL.
Ke toko buku. Aku merasa harus membelikan Angie barang satu dua buku yang dia inginkan sebagai hadiah dia naik kelas. (CATAT: aku tidak menjanjikan dia apa-apa sebelum ini. Misal, “Kalau Angie naik kelas trus masuk IPA, akan Mama belikan sesuatu.” Itu dulu, waktu Angie duduk di bangku SD, kadang-kadang aku melakukannya, untuk mendorongnya melakukan sesuatu. Sekarang, aku tidak lagi melakukannya. Angie sudah cukup besar. Aku ingin dia melakukan sesuatu karena dia tahu bahwa dia harus melakukannya demi kebaikannya sendiri, dan bukan karena iming-iming hadiah yang kuberikan.)
Look??? Semua butuh duit untuk melakukannya. Jadi ingat pepatah yang kutemui di game ‘tumblebugs’. “Money cannot buy you happiness. But money can make you unhappy in some fine places.” NAH LO!!!
PT56 19.10 260607

Sunday, June 24, 2007

Angie and Popcorn

Beberapa hari yang lalu Angie komplain padaku, “Gara-gara Mama nih! Angie jadi suka ngecengin brondong kan?”

“Loh, apa-apaan nih?” tanyaku, ga ngerti.

“Tuh, mas Imoet yang kakak kelas pun ternyata hari ini baru berulang tahun yang ke 16. Berarti dia lebih muda dua bulan dibanding Angie!”

“Oh well, so what gitu loh Sayang kalo naksir cowo yang ternyata lebih muda?” komentarku.

“Malu lah Ma. Masak setiap kali Angie naksir cowo, selalu cowonya lebih muda dibanding Angie?” komplainnya lagi.

“Weleh, kan ga yang ada ngelarang lagi? Emang ada peraturan cewe harus naksir cowo yang lebih tuaan?” protesku.

“Emang ga ada sih. Tapi, Angie kan pengennya naksir cowo yang lebih tuaan?” jawabnya manja.

“Lah, salah sendiri napa pakai peraturan seperti itu pada diri sendiri?”

“Ini pasti gara-gara Mama dulu waktu SMP naksir adik kelas. Sekarang menurun ke Angie kan? Naksir cowo yang lebih muda? Padahal mas Imoet itu kan kakak kelas? Kok ya tetep aja Angie terperangkap dalam masalah naksir cowo yang lebih muda. Ga jadi pantes kuberi nick MAS IMOET dong orang dia lebih muda dua bulan?”

“Lho kok Mama jadi scapegoat sih? Itu kan bukan penyakit keturunan? And about his nick, oh well honey, you can change it now. Not MAS IMOET anymore, but DIK IMOET.” Godaku. Hahahaha ...

“Enak aja, emangnya Angie udah tua banget apa, manggil dia DIK?” komplain Angie.

“Loh kata Angie dia ga pantes dipanggil MAS karena ternyata dia lebih muda, gimana sih?” tanyaku, tetap dengan nada menggodanya.

Dan Angie cuma bisa merengut. Hahahaha ...

####

Entah berasal dari mana, tapi akhir-akhir ini ada satu kata gaul yang sering dipakai orang-orang untuk menyebut laki-laki yang berhubungan dengan perempuan yang lebih tua: BRONDONG. Apa hubungan laki-laki yang lebih muda ini dengan brondong alias pop corn? Karena sama-sama renyah? Wakakakaka ...

Dan Angie pun ikut-ikutan menggunakan istilah tersebut. Entah kecewa atau entah kenapa tatkala mengetahui bahwa cowo kakak kelas gebetannya ternyata lebih muda, Angie sempat woro-woro ke beberapa teman dekatnya. Dan komentar mereka nyaris sama, “Kamu tuh Nggie, seleramu memang brondong-brondong gitu deh.”

Wakakakakaka ...

“Padahal Angie tuh ya udah bela-belain naksir kakak kelas. Eh, tetap aja dia lebih muda dibanding Angie,” komplain Angie kepadaku.

Huehehehehe ...

####

Dalam mendidik Angie, aku selalu berusaha untuk melepaskan dirinya dari kotak-kotak bahwa dalam suatu hubungan sang laki-laki harus LEBIH dibanding si perempuan, misal: lebih tua, lebih tinggi baik fisik maupun pendidikannya, lebih kaya, dll. Aku berharap agar Angie tumbuh bebas lepas, tanpa terbelenggu nilai-nilai yang sering tidak masuk akal dan tidak memiliki esensi. Aku juga berharap dengan cara berpikir yang demikian akan membuat Angie tidak ikut terlibat gosip menggosip yang tidak sehat. (Aku ingat tatkala seorang rekan kerja, perempuan, menikah dengan laki-laki yang secara fisik lebih pendek dari dia, maupun rekan kerja, juga perempuan, menikah dengan laki-laki yang jauh lebih muda, banyak orang-orang yang berbisik-bisik di belakangku di pesta pernikahan mereka, mengatai tidak pantas, dll. Sucking people!!!)

Namun toh Angie tetap saja gusar tatkala dia merasa ‘berbeda’ dengan teman-temannya yang lain.

Aku sempat pernah me’ngompori’nya untuk ‘menembak’ cowo terlebih dahulu. LOL. Sebelum melakukannya, dia bertanya dulu kepadaku, “Mama, is it okay for a girl to express her feeling to a boy first? And not on the way around?”

“Why not, honey? Girls have right to do it too of course. Just express yourself openly. I encouraged her.

“But kalo ternyata dia menolak, tengsin berat dong Ma?”

“Yah, itu resiko dong Sayang. Apa dikira Angie tuh cowo-cowo ga tengsin kalo ‘tembakan’nya ditolak cewe yang dia taksir?”

“Tapi kan kalo cowo ditolak cewe itu udah lazim Ma? Masak mereka tengsin juga?” tanya Angie ga percaya.

“Semua orang merasakan hal yang sama dong menurut Mama,” jawabku.

“Tapi cowo kan bermuka lebih tebal dibanding cewe Ma,” protes Angie.

“Ah ya belum tentu dong Sayang!” jawabku lagi.

And in fact, Angie really did that. LOL. Aku sendiri ga yakin apakah akan mampu melakukannya. Hahahahaha ... Rasanya ga bakal mampu menahan malu berat seandainya ditolak. Wakakakakaka ... Good for Angie because it worked well on her. LOL.

Aku yang selalu merasa menjadi salah satu korban kultur patriarki ini menginginkan kultur yang jauh lebih ramah terhadap perempuan untuk Angie. Namun toh Angie tetap saja terkungkung dengan konsensus-konsensus yang entah kapan mulai diberlakukan. As her beloved Mom, tentu saja aku tidak akan berhenti untuk berusaha menghadirkan dunia yang lebih nyaman buatnya, untuk menerima keperempuanannya dengan terbuka, dan tetap merasa equal dengan laki-laki, tanpa perlu merasa terbatasi hal-hal yang tidak masuk akal. Well, at least tidak masuk akal buatku, sang Feminis.

PC 07.35 050607

Saturday, June 23, 2007

Angie and Her Ex

Beberapa minggu lalu Angie pulang sekolah dengan wajah agak murung. Aku tidak bertanya mengapa karena seperti nyokapnya, Angie bukan tipe anak yang mau bercerita kalau dia tidak sedang mood bercerita. Namun kalau sedang mood, dia akan bercerita banyak, tanpa perlu ditanya. Dan biasanya dia memang bercerita banyak hal kepadaku.
Malam itu, ketika pulang dari mengajar, aku bercerita-cerita tentang suasana kelasku kepada Angie. Di dalam kelas, ada seorang sekolah Angie sejak SMP, inisialnya R, perempuan. R sangat talkative dan kupikir dia memanfaatkan keberadaanku sebagai nyokapnya Angie sehingga dia merasa nyaman-nyamansaja talkative di kelas, meskipun waktu itu siswa-siswa yang lain sedang berdiskusi sesuatu atau mempersiapkan debat antar kelompok, dll.
Ketika menyebut R inilah, tiba-tiba Angie bercerita tentang sesuatu hal yang telah membuat hatinya agak kesal. Pagi itu R bererita kepada Angie tentang apa yang dikatakan oleh seorang anak laki-laki, inisialnya RZ, yang pernah “menembak” Angie, untuk menjadi pacarnya. Sebelum “menembak” Angie, Angie tahu bahwa RZ berpacaran dengan R, namun dia mengaku telah putus dengan R ketika “menembak” Angie.
R bercerita, “Kamu tahu Ngie, waktu RZ kutanya mengapa dia menembakmu waktu kelas 3 SMP itu, meskipun aku dan dia belum resmi putus. Dia bilang, ‘Aku cuma pengen ngerasain gimana sih rasanya pacaran tapi tidak sayang.’ Coba bayangkan, ngeselin ga tuh orang?”
Wajah Angie terlihat sedikit terluka tatkala becerita hal itu kepadaku. Dia bilang, “Enak aja RZ bilang begit ke R. Emangnya dikira Angie sayang sama dia???”
Aku mencoba menetralisir perasaan marah Angie dengan mengingatkannya atas apa yang dia katakan dulu padaku.
“Angie coba ingat-ingat lagi peristiwa sekitar satu setengah tahun yang lalu itu. Mama sendiri kaget waktu Angie bercerita bahwa Angie menerima ‘tembakan’ RZ, kirain Angie masih suka pada RM. Tapi lantas Angie bilang Angie menerima RZ karena kesel sama RM. Angie seperti ingin berkata kepada RM, ‘Nih, aku laku kan? Putus sama kamu, aku juga dapet yang lain, yang ga kalah cakep, pintar, dan tajir dari kamu!’
Namun entah mengapa atkala gosip beredar di sekolah bahwa Angie pacaran dengan RZ, Angie tiba-tiba merasa tidak nyaman kepada RM, dan Angie ngomong ke geng-nya Angie, ‘Well, aku menerima RZ hanya untuk pelarian aja kok.’ Menurut pendapat Mama waktu itu, di satu sisi, Angie ingin pamer pada RM punya cowo baru. Tapi di sisi lain, Angie juga ingin nunjukin ke dia kalau Angie ga bener-bener suka ke RZ karena Angie masih suka pada RM.”
Sampai di situ kata-kataku, Angie tersenyum-senyum geli. Kemudian aku melanjutkan, “Jangan dikira geng Angie tidak akan menyebarkan omongan Angie itu ke teman-teman lain. Angie tahu sendiri betapa gampang gosip menyebar di sekolah Angie saat itu. Nah, apa dikira kalau RZ dengar pernyataan itu, dia ga bakal sakit hati pada Angie?”
Senyum Angie tambah melebar, dan dia mulai merajuk, “Masak sih Ma dia denger? Kalaupun denger, masak sih Ma dia sakit hati?”
“Try putting yourself in his shoes honey. What do you think? Would you get hurt or not?”
Angie tidak menjawabnya. Dia hanya tersenyum-senyum geli. Ekspresi wajahnya yang semula masam dan agak terluka hilang. Dia menatapku dengan sorot mata yang kuterjemahkan, “Kok Mama inget sih Angie ngomong gitu?” LOL.
“Kalau menurut Mama kira-kira RZ masih sayang R ga sih waktu dia nembak Angie dan pacaran dengan Angie?” tanyanya merajuk.
“Well, I cannot figure it out.”
“Menurut Mama, RZ tuh pernah sayang Angie atau engga? Atau memang cuma main-main doang?”
“Well, kalau inget sms-sms manis yang dia kirim ke Angie sebelum ‘menembak’ Angie, kayaknya sih dia memang sayang sama Angie. Well, at least pernah. Itu sebab setelah dia tahu Angie putus dengan RM, dia langsung mengambil kesempatan itu untuk ‘menembak’ Angie meskipun dia belum putus dengan R. Harusnya Angie sadar kayaknya Angie duluan deh yang nyakitin dia dengan ngomong ke geng-nya Angie tentang masalah pelarian itu. Tapi kalau bandingin keberanian dia mengirim sms-sms manis dan mesra seperti itu ke Angie dengan RM yang pemalu, well, kata Mama dia punya bakat untuk menjadi buaya juga. LOL. ” kataku mencoba menganalisa.
“Anyway honey, that is not important anymore now. Yang ingin Mama tekankan di sini adalah Angie tidak perlu terluka dengan apa yang dikatakan oleh R yang katanya didengarnya dari RZ. Sekarang skor Angie dengan RZ satu sama. Dulu Angie melukai RZ dengan mengatakan dia hanyalah pelarian Angie saja. Dan mungkin seantero kelas 3 SMP N 1 angkatan 2005/2006 mendengarnya. Sekarang RZ membalasnya dengan mengatakan hal tersebut kepada R, dan belum tentu seantero kelas X SMA N3 mendengarnya. Ok? Keep your chin up. And let bygone be bygone.”
Wajah Angie terlihat ceria kembali. Dan aku senang melihatnya. This is one role of a mother and a best friend that I always enjoy from my relationship with Angie, my Lovely Star.
LL 16.18 190607

IPA - IPS - BAHASA

Aku tidak tahu apa yang menggayuti pikiran Guru Wali Kelas Angie tatkala dia berbicara basa basi sejenak kepada orang tua murid yang akan mengambil raport, hasil belajar anak-anaknya selama satu semester. Kalimat pertama yang dia ucapkan adalah, “Maafkan saya Bapak-Bapak...” (mana dia ga nyebut Ibu-Ibu lagi. Grogi kali dia ya? LOL.)
Ada apakah gerangan sehingga belum apa-apa Guru Wali Kelas itu harus meminta maaf kepada orang tua murid?
Ternyata dia memberi alasan karena tidak semua siswa kelas X-9 itu naik kelas dan masuk jurusan IPA. Seperti pertemuan pihak sekolah dan orang tua siswa tanggal 21 Februari 2007 lalu, Guru Wali Kelas mengulang kembali apa yang dikatakan oleh Kepala Sekolah bahwasanya karena input yang kurang bagus tahun ini, dengan jumlah NEM yang sangat bervariasi, SMAN 3 Semarang terpaksa membuka jurusan BAHASA yang telah sekian lama tidak dibuka. Hal ini secara tidak langsung memberitahu kita bahwa jurusan BAHASA dianggap jurusan sampah.
Sebagai seorang alumni jurusan BAHASA SMA N 3 Semarang aku merasa tersinggung. Well, tidak melulu kepada cara berbicara Guru Wali Kelas itu, maupun apa yang dikemukakan oleh Kepala Sekolah bulan Februari lalu. Namun terutama kepada masyarakat kita yang tetap saja mengkotak-kotakkan pendidikan.
IPA è pintar
IPS è kurang pintar
BAHASA è bodoh
Padahal semua itu berhubungan dengan sistem motorik otak kanan dan otak kiri. Otak sebelah manakah yang bekerja dengan lebih giat yang akan menentukan apakah seseorang lebih berbakat untuk mempelajari segala sesuatu yang berhubungan dengan IPA, IPS, maupun BAHASA.
Aku datang untuk mengambil raport Angie dan merasa siap dengan segala hasil yang akan aku terima. Aku memang termasuk orang tua yang sangat demokratis, menyerahkan segala pilihan kepada anak. Angie sendiri yang ingin masuk ke IPA dengan alasan yang dia sendiri yang tahu pasti. Jikalau hasil test Angie (yang kebanyakan hafalan doang, maklum sistem pendidikan di Indonesia kan memang begitu?) dianggap tidak memadai masuk IPA, karena mungkin sistem motorik otak kanannya lebih aktif, aku yang akan menghiburnya untuk menerimanya dengan lapang dada. So, tidak perlu seorang Guru Wali Kelas meminta maaf kepada orang tua murid.
Tapi aku paham bahwa tidak semua orang tua murid memiliki jalan berpikir sehat sepertiku. LOL. So, aku anggap saja permintaan maaf Guru Wali Kelas itu ditujukan kepada orang tua murid yang belum sadar bahwa anaknya bukan miliknya seutuhnya, sehingga dia tidak terlalu berhak untuk mencampuri segala macam urusan sang anak. LOL. LOL.
Dan, memang, selama menunggu giliranku menghadap Guru Wali Kelas, aku mendapati (overheard, maklum tempat dudukku cukup dekat dari meja guru) beberapa orang tua murid yang masih saja ingin mencoba merayu agar anaknya bisa pindah ke jurusan IPA.
Menyedihkan.
PT56 11.30 220607

HARI TERIMA RAPORT

Aku tak menyangka bahwa Angie begitu nervous-nya menunggu hari ini, 22 Jun. 07. Pertama: dia begitu khawatir bahwa dia tidak akan naik kelas karena standard nilai yang cukup tinggi untuk masing-masing bidang studi di sekolahnya, SMA N 3 Semarang, yakni 75. Waktu penerimaan raport semester ganjil kemarin, guru wali kelasnya telah mengumumkan bahwa untuk naik kelas, nilai yang masih bisa ditolerir yaitu jika ada maksimal 3 mata pelajaran yang nilainya masih di bawah 75. Lebih dari itu, seorang siswa akan tinggal kelas.
Kedua: jika dia naik kelas, Angie sendiri kurang yakin akan kemampuannya apakah dia akan masuk ke jurusan IPA. Seperti yang telah kutulis di blog beberapa minggu lalu, Angie ingin masuk jurusan IPA karena dia ingin melanjutkan pendidikannya ke Fakultas Psikologi setelah lulus SMA nanti. Dan syarat utama untuk melanjutkan ke Fakultas Psikologi seorang calon mahasiswa harus lulus dari jurusan IPA.
Aku sendiri tentu tidak nervous, tidur tetap nyenyak, makan pun tetap terasa enak. LOL.
Namun semalam tatkala Angie bilang, “Ma ... Angie deg-degan nih besok terima raport. Angie sudah mimpi beberapa kali Angie tinggal kelas.” Aku jadi begitu kasihan melihatnya. Aku ingin ikut merasakan keresahan yang telah melandanya sejak usai Ujian Blog Akhir Semester beberapa minggu lalu. Namun toh aku tetap saja tidak merasa resah dan gelisah. J
Pagi tadi aku masih sempat kabur ke Paradise Club untuk berfitness sejenak, kurang lebih satu jam. Setelah itu aku baru mempersiapkan diri berangkat ke sekolah Angie. Angie sendiri masih molor tatkala aku pulang dari PC. (memang jagoan molor kok dia. LOL.)
Aku sampai di kelas Angie, X-9 yang terletak di lantai dua gedung sayap kanan dari gedung utama SMA N 3 kurang lebih pukul 09.10. Sudah ada lebih dari 20 orang tua murid yang duduk di dalam ruangan. Setelah basa-basi sejenak dari Guru Wali Kelas, mulailah satu per satu orang tua murid menghadap untuk menerima raport.
Aku yang merasa tidak datang paling awal, meskipun duduk di kursi paling depan, aku tidak serta merta langsung ikutan berebut untuk menghadap untuk segera menerima raport. Sekitar pukul 09.40 ada miscall di hape. Waktu kulihat, ternyata Angie. Oh well, mungkin dia sudah semakin nervous. Saat itu ternyata aku ikutan nervous. Apalagi dua orang yang duduk di belakangku saling berbisik, “Kok jadi ikut merasa tegang yah? Padahal anakku masuk jurusan apa aja ga masalah bagiku. Mengapa juga harus memaksakan diri masuk IPA kalau si anak tidak mampu?”
Berdasarkan perasaanku yang ikut tegang, aku jadi mulai ambil ancang-ancang untuk ikut segera berebut maju ke depan. LOL.
Tak lama kemudian, aku mendapatkan kesempatan itu.
Setelah berbasa-basi sejenak, Guru Wali Kelas menyerahkan raport Angie, aku menjabat tangannya, dan segera keluar ruangan.
Mengetahui bahwa Angie sudah begitu ingin tahu hasil belajarnya selama satu semester ini, aku langsung sms ke dia.
“You got what you wanted honey, PROMOTED TO THE ELEVENTH GRADE è IPA!!!
Congrat! Luv you.”
PT56 10.55 220607